MANAJMEN DAKWAH KITA



Ketika kita merenung manusia-manusia disekeliling, dan kita lihat selautan manusia yang kelemasan dalam kealpaan...tergamakkah kita melayari bahtera penyelamat ini tanpa mempedulikan mereka yang tenggelam timbul dalam kebodohan?

Kekosongan hati mereka adalah kemalasan kita dalam mengisi ruan
g-ruang yang ada. Siapa berani berkata bahawa dia telah berusaha sehabis daya? Hakikatnya kita lebih mampu daripada itu. Tetapi kelemahan dan kemanjaan kita kadangkala menambat kaki kita di pohon-pohon tamar, ketika pejuang-pejuang lain berlarian ke saff saff di hadapan untuk meraih syahid dan syurga.

Putuskanlah ikatan itu wahat du'at!
Kalian berhak diberikan sebuah syurga andai kalian termasuk orang-orang yang berusaha.
Selonggok kemanusiaan terkapar,
Siapa yang mengaku bertanggungjawab?,
Bila semua pihak menghindar,
Biarlah saya yang menanggungnya,
Semua atau sebahagiannya..."
(Kh. Rahmat Abdullah)

saya bawakan satu kisah untuk tatapan kalian...

DAKWAH ITU... TUGAS SIAPA YA???

Cerita ini adalah tentang empat orang yang bernama SEMUA ORANG, SESEORANG, SIAPA SAJA, dan TAK SEORANG PUN.

Ada tugas penting untuk dikerjakan dan SEMUA ORANG diminta melakukannya. SEMUA ORANG yakin bahwa SESEORANG akan melakukannya. SIAPA SAJA bisa melakukannya, tetapi TAK SEORANG PUN yang melakukannya. SESEORANG menjadi marah tentang itu, sebab ini tugas SEMUA ORANG. SEMUA ORANG menganggap bahwa SIAPA SAJA dapat melakukannya, tetapi TAK SEORANG PUN yang menyedari bahwa SEMUA ORANG tidak akan melakukannya. Akhirnya, SEMUA ORANG menyalahkan SESEORANG ketika TAK SEORANG PUN melakukan apa yang bisa dilakukan oleh SIAPA SAJA.

(dikutip dari Dr. Hisham Yahya Altalib dari bukunya Panduan Latihan Bagi Gerakan Islam, 1999)

Kisah di atas – tentu saja – bukanlah dongengan pengantar tidur. Namun lebih tepat bila disebut sebagai semacam “muhasabah manajemen” yang relevan dan tampaknya akan selalu up to date bagi perubahan, perbaikan dan bahkan penyempurnaan sinergi manajemen suatu organisasi. Terlebih bagi suatu organisasi yang telah nyata-nyata mengidentitikan diri sebagai wahana dakwah.

DURI-DURI DI JALAN DAKWAH

Setiap yang mengaku Da'ie pasti tidak akan terlepas daripada ujian Allah. Memang Allah telah menjanjikan bahawa jalan ini bukanlah dihampar dengan permaidani merah tapi sebaliknya hamparan ini disediakan dengan duri-duri. Semakin jauh kaki ingin melangkah dalam jalan dakwah, semakin besar dan semakin berat ujian yang Allah sediakan untuk diri.

Sesungguhnya, Ujian-ujian yang Allah berikan bukanlah untuk membebankan, tetapi sebenarnya untuk mentabiyyah diri supaya lebih tabah dan kuat untuk menghadapi cabaran yang lebih besar. Apabila melakukan muhasabah, saya sedar bahawa setiap ujian yang Allah sediakan untuk saya sebenarnya adalah salah satu latihan untuk saya untuk membentuk peribadi yang lebih mantap dan kuat. Tapi, terkadang, diri sering terlupa dan diri sering tewas dengan godaan nafsu menyebabkan kita tersungkur di tengah jalan dakwah. Dan, syaitan tidak akan berputus asa selagi kita tidak meninggalkan jalan yang mulia ini.

DAKWAH - HANYA UNTUK GOLONGAN YANG BERGELAR USTAZ DAN USTAZAH???

Apabila disebut perkataan dakwah, yang terlintas di kotak pemikiran kita bagi perkataan ini adalah seorang yang mempunyai ilmu agama atau dipanggil ustaz memberikan ucapan atau memperkatakan serta mengajarkan kepada khalayaknya berkenaan dengan Islam.

Bentuk gambaran yang tipikal ini serta sempitnya dimensi dakwah seperti yang digambarkan, membuatkan kerja dakwah seolah-olah hanya dimiliki oleh golongan yang mempunyai ilmu agama semata-mata. Golongan ini atau panggilan rasminya golongan agama atau ustaz adalah golongan yang selalu dibebankan dengan permasalahan dakwah dan penyebaran risalah dakwah ini.

Hakikatnya, pemikiran dan tanggapan yang sebegini amat jauh dan langsung tidak menepati roh dan semangat dakwah itu sendiri. Bebanan dan gerak kerja dakwah yang mulia ini sebenarnya merupakan tugas yang sepatutnya bukan sahaja dipikul oleh golongan ustaz bahkan terpikul di atas bahu kesemua umat Islamyang mensyahadahkan bahawa tiada tuhan yang disembah melainkan Allah dan Muhammad itu utusan Allah.

Tanggungjawab mempersembahkan ajaran Islam dalam apa jua bentuk dan memperkenalkan Islam dengan wajahnya yang tulen kepada manusia sejagat adalah tugas hakiki yang harus dilaksanakan dengan penuh kesungguhan oleh seluruh umat Islam. Jika kita membuka dan menyorot isi kandungan al-Quran, terdapat banyak sekali nas yang menyentuh persoalan dakwah serta tanggungjawab umat Islam dalam menjayakannya.

Antaranya firman Allah Ta'ala yang mafhumnya, "Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebaikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang mungkar; merekalah orang-orang yang beruntung." (Ali-Imran: 104)

Daripada ayat ini, amat jelas kepada kita satu perintah Allah supaya umat Islam membentuk diri mereka dan menjadi umat atau kelompok manusia yang sentiasa menyeru kepada kebaikan iaitu Islam, menyuruh melakukan yang makruf dan mencegah dari berlakunya kemungkaran. Sebuah hadith Nabi SAW yang sahih lagi masyhur, Sabda Nabi s.a.w, mafhumnya, "Sesiapa di antara kamu yang melihat kemungkaran maka ubahlah ia dengan tangannya (kuasa yang ada pada seseorang) jika dia tidak mampu maka ubahlah ia dengan lidahmu, jika dia tidak mampu maka gunakanlah hatinya (dalam membenci dan tidak meredai berlakunya kemungkaran itu) dan yang demikian itu adalah selemah-lemah iman". (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Hadith ini mengungkapkan persoalan tentang langkah-langkah yang patut diambil seorang muslim itu dalam usahanya mencegah kemungkaran. Tetapi di sebalik mafhumnya yang mendasar diungkapkan persoalan Iman yang mempunyai konotasi yang rapat dengan dakwah. Kemampuan seseorang itu dalam mencegah kemungkaran - salah satu dari unsur penting dalam dakwah - diukur bersama dengan tahap keimanannya kepada Allah s.w.t

UNTUK TERAKHIRNYA, TITIPAN UNTUK RENUNGAN - KEYAKINAN KITA BERSAMA

aku yakin, kita sentiasa mengharapkan agar kurang bercakap & membiarkan amal yg menjawab sgla persoalan kerna aku tahu cakap kosong itu tiada nilainya. Baik di sisi manusia mahupun di sisi Pencipta.

Aku yakin kita sentiasa mengharapkan agar amal sentiasa selari dgn apa yg di cakapkan & bukannya menjadi manisan dimulut semata kerna aku tahu bicara tnpa amal itu asbab murkaNya padaku.

Aku yakin kita sentiasa mengharap agar Islam itu diletakkan ke tempat yg patut oleh mrka yg patut kerna aku tahu bahwa Islam itu berat & tanggungjawab menegakkannya hnya boleh dipikul oleh mrka yg kuat.

Aku yakin kita sentiasa mengharapkan agar ditetapkan hati ini dijalanNya kerna aku tahu setiap pengorbanan yg dilakukan bererti kemenangan buat diri ini & juga buat agamaku, Islam yg aku cintai.

Aku yakin kita sentiasa mengharapkan agar dipertemukan & dikekalkan bersama mrka yg turut sama memahami tugas besar ini kerna aku tahu bahwa hnya mrka yg bisa menarikku di saat aku hampir tergelincir. Bisa memanduku bertemu al-Khaliq ku.

Aku yakin kita sentiasa mengharapkan agar teman2 seperjuangan agar tetap bersamaku, menggalas beban dakwah b'sama, menghirup manis ukhuwah dlm riang mahupun duka kerna aku tahu bahwa ukhuwah ini antara anugerah terindah dlm diri manusia.

Aku yakin kita sentiasa mengharapkan agar mereka yg turut bersama menggalas beban menegakkan agama ini agar bersatu hati mrka, berpadu segala usaha mrka utk menghasilkan gelombang dakwah yg dahsyat kerna aku tahu sejauh manapun perbezaan, pasti ada titik pertemuan.

Aku yakin kita akan sentiasa terus mengharap, meminta, menagih & yg seumpama dgnnya kerna aku tahu Tuhan itu Maha Mendengar sifatnya...

Namun aku tidak akan terus mengharap, meminta, menagih & yg seumpama dGNnya keRna aku tahu kita pasti mampu dgn izin yang Maha Satu.

moga DIA sentiasa REDHA....


sekian, moga bermanfaat... wallahu'alam





alfaQirah ila Allah

waznah alhamraa'
17 : 07 pm
08 april 2011






Post a Comment