... MUHASABAH KEMBALI RAMADHANMU ..

Bismillah wal hamdulillah…

_ yang di nanti jua di rindui - ramadhan alkareem almubarak ... Inilah bulan ketika kamu diundang menjadi tamu Allah dan dimuliakan oleh-NYA. Di bulan ini nafas-nafasmu menjadi tasbih, tidurmu ibadah, amal-amalmu diterima dan doa-doamu di ijabah ( di maqbulkan ). Bermohonlah kepada Allah Rabbmu dengan niat yang tulus dan hati yang suci agar Allah membimbingmu untuk melakukan shiyam dan membaca Kitab-Nya... _ salam ramadhan kareem _

Rasanya masih belum terlambat lagi untuk saya mengucapkan “salam ramadhan kareem” ini walaupun masih berbaki beberapa hari saja lagi sebelum Syawal menjadi “tetamu” umat Islam yang seterusnya, usaha untuk mengecap ni’mat lail Qodr juga sudah semakin “sempit”…

Bersendirian di kamar, terkadang membuatkan saya gusar.. entah apa yang mengganggu fikiran, tidak di ketahui. Sampainya di bilik, laptop yang sudah tersedia di atas meja, saya “on”kan.. bacaan al-Quran alunan Sheikh Mishary Rashed Alafasy mula kedengaran.. satu persatu laman web saya kunjungi, mencari maklumat untuk assignment yang bertimbun2, entah mampu di siapkan sepanjang cuti atau tidak, sehinggakan saya merasakan balik kampung bukannya untuk raya, namun jauh sekali saya menafikan kerinduan kepada keluarga nun jauh di sana, apatah lagi si kecil ámmar naqiuddeen…

Kepenatan melanda diri sendiri.. penat? Berpuasakah? Beramal jariah kah? Tepuk dada, tanya Iman mu.. banyak manakah sudah pahala yang dapat di kumpul selama “Pengembaraan Iman” selama 30 hari untuk meng”cover” semula dosa-dosa yang lalu?? … biarlah Allah yang menjawabnya di hari Kemudian… penat apakah yang saya maksudkan?? – penat mencari handphone baru =) , dari satu shopping complex ke satu shopping complex di ziarahi, sambil2 melihat ragam manusia yang pelbagai jenis dan rasa [ seperti kuih raya =) ], mujur ada kakak menemani, kiranya seorang diri, pasti sesat di tengah-tengah kesibukan manusiawi, masing-masing ingin memenuhi keperluan untuk menyambut kehadiran lebaran dalam masa beberapa hari lagi, insyaAllah, moga kita sempat bertemu dengannya.. Allahumma ballighna fi syawal..

_ jika seorang hamba benar2 sedar bahwa dirinya adalah milik Allah SWT & akan kembali kepadaNya maka dia akan terhibur tatkala tertimpa musibah. Bahwa kesudahan & tempat kembali seorang hamba adalah kepada Allah Pemilik yang Haq. Berbahagialah saat Allah menimpakan pelbagai ujian ke atasmu, Allah tidak membebani hambaNya melainkan DIA tahu kemampuan & kesanggupan hambaNya itu, kerna DIA Maha Tahu segala yang tersurat & yang tersirat _


Sungguh tersentuh dengan kata2 di atas, apabila saya membacanya berulang kali setelah saya mem”post”kannya di dalam wall facebook saya sendiri beberapa minggu yang lalu.. musibah tidak pernah jemu berkunjung dalam hidup setiap manusia, namun tarbiyah dalam bulan ramadhan terasa lebih bererti.. “ramadhan madrasah tarbiyah”- setiap individu pasti punya persepsi berbeda untuk kata2 tersebut. Dalam bulan ramadhan kali ini saja, saya di uji Allah dengan demam 2 kali sebulan, batuk2 yang saya alami selama dalam tempoh demam juga masih belum pulih2 sehinggalah kini, bahkan semakin teruk. Kaki di gagahi untuk memenuhi kehadiran ke kuliah2. Walau hakikatnya terasa perit dan sakit.. “jangan manjakan sakit” – inspirasi untuk diri sendiri =)


Lain pula ceritanya [ tarikh nuzul Quran ] bila handphone yang usianya tak sampai setahun lagi pun, hilang di dalam masjid ketika menunaikan solat maghrib. “Alhamdulillah” – hanya itu yang termampu saya lafazkan bila 2 orang sahabat yang bersama saya, khabarkan bahwa handphone saya hilang di curi insan yang bernama manusia. Saya sendiri terkejut, ada juga manusia yang berani buat kemungkaran di rumah Allah, dalam bulan ramadhan pula, tidak takutkah pada ázab Allah?? Wal íya zubillah.. awalnya terasa geram juga, namun akhirnya saya ikhlaskan hati, “moga kemaafanku pada si fulan itu, mendapat redha di sisi Allah”- bisikku dalam hati… siapa yang dapat menduga ujian Allah.. suka atau tidak, semuanya rencana yang sudah di atur oleh Allah..


“insyaAllah, ada hikmahnya”- kata seorang sahabat sambil menepuk lembut bahu saya..


“insyaAllah”- balas saya ringkas sambil melakar senyum.. [ senyumlah pada mehnah ]..


_ teguhlah berdiri, walau sakit datang menguji, perit juga turut datang merai, namun yakinlah, derita itu bukannya sengaja di cipta, tetapi Hikmah Allah takkan siapa dapat mengerti, berjalanlah... lihatlah dengan pandangan mata hati, telusurilah dengan hikmah Al-quran dan as-Sunnah, nescaya kau tidak akan hilang tenggelam dalam gelita atau terang. Hasbiyallahu wani' mal wakil _


Baiklah, masuk kepada pengisian utama [ catatan di atas sekadar muqaddimah =) ] ….

sedar ataupun tidak, mahu ataupun sebaliknya, yakinlah yang datang pasti akan pergi. Begitulah halnya dengan bulan Ramadhan yang penuh dengan kemuliaan, penuh rahmat dan kasih sayang Allah juga penuh dengan tawaran untuk hari akhirat yang tidak terdapat pada umat rasul-rasul sebelum ini. Ramadhan yang datang sebagai tetamu manusia yang beriman ini kini tinggal berbaki beberapa saja lagi. Saya yakin, ramai yang bersedih hati saat kita kehilangan insan yang sangat di kasihi.. begitulah dengan ramadhan kareem. Bagaimana hebatnya kesedihan kerana ditinggalkan Ramadhan, sehingga menangis mengeluarkan airmata darah sekalipun, ia akan tetap pergi meninggalkan orang yang menyesal dan orang yang tidak ambil kisah dengan kelebihan Ramadhan.

Sedih? Apakah perginya Ramadhan diiringi dengan perasaan sedih? Atau apakah kita rasa lebih gembira ditinggalkan oleh Ramadhan? Atau kita rasa serupa sahaja samada Ramadhan itu hadir atau tidak?

Sekadar analogi….

Bagaimanakah agaknya sekiranya sebuah pasaraya yang selalu kita kunjungi kerana segala keperluan rumahtangga kita terdapat di dalamnya tiba-tiba menawarkan satu tawaran yang luar biasa. Kita bayar sebagaimana biasa tetapi pasaraya tersebut memberikan barangan keperluan kita itu sehingga 10 kali ganda? Dan tawaran seumpama itu akan berlanjutan selama sebulan... Kini tibalah saatnya pasaraya itu mahu menghentikan tawarannya. Hanya tinggal 2 hari lagi. Apakah agaknya yang kita lakukan? Agaknya kita tidak akan merasa penat untuk berusaha mendapatkan semaksima mungkin keuntungan daripada tawaran tersebut kerana kita tidak tahu bilakah lagi akan mendapat tawaran luar biasa seperti itu.

Begitulah halnya dengan Ramadhan. Allah telah menyediakan tawaran yang lebih dari luar biasa, di mana segala amalan kita akan digandakan. Bukan sepuluh, bukan seratus, bukan tujuh ratus... tetapi lebih dari itu, sebagaimana hadith Qudsi dari sabda Rasulullah Sallallahu 'alaihiwasallam yang bermaksud: "“Demi Zat yang jiwaku berada di tanganNya. Bau mulut orang yang berpuasa itu lebih baik di sisi Allah daripada bau minyak kasturi, dia meninggalkan makan, minum dan syahwatnya kerana Aku (Allah SWT). Puasanya adalah untuk-Ku dan Aku memberi balasan setiap kebaikkan itu dengan sepuluh kali ganda sehingga tujuh ratus kali ganda kecuali puasa, kerana ia (puasa tersebut) adalah untuk-Ku dan Aku yang akan memberi balasannya.” (HR Malik no: 603).

Teringat kata2 seorang ustaz ketika saya menghadiri satu usrah di luar kampus : “manusia ni, sebelum ramadhan datang sudah bersemangat, menanam azam, aku nak perbaiki diri, didik diri dalam bulan ramadhan ni, nak terawih dari awal sampailah akhir ramadhan, nak itu dan nak ini.. subhAllah, bagusnya niat sedemikian. Di awal fasa pertama ramadhan, Masjid2 penuh dengan jiwa2 yang ingin di tarbiyah, tadarusnya pun berjalan dengan lancar, tazkirah subuhnya, solat sunatnya tidak pernah tinggal, tapi apabila masuk fasa kedua.. impian hanya tinggal menjadi impian. Masjid2 kian menjadi sepi, tadarusnya entah ke mana, jiwa2 muda yang sebelumnya ramai hanya tinggal jiwa2 tua. Sepatutnya semakin kita menghampiri fasa kedua dan ketiga, semakin bersemangat, bukannya semakin kendur. Kenapa?? Kerna dalam dua fasa inilah Allah janjikan keampunan dan terlepasnya dari ázab api neraka. Dalam fasa ketiga pula, Allah “upgrade”kan lagi dengan “hadiah” lail Qodr..”

Saya tidak mengatakan saya bersetuju 100% terhadap apa yang di katakan ustaz tersebut. Mungkin ada betulnya. Pernah satu ketika dalam bulan ramadhan, saya keluar bersama seorang sahabat, cadangnya untuk berbuka puasa di luar, hakikatnya ingin melihat karenah manusiawi dalam bulan tarbiyah. Ramai anak2 muda berpeleseran di sana sini, food corner yang ada dalam shopping complex yang kami kunjungi juga penuh dengan jiwa2 muda. “Aduhai, jiwa2 inilah yang di nantikan untuk menyebarluaskan ajaran Islam”- saya bermonolog sendirian, tidak tahu apa yang bermain di fikiran sahabat saya. Kiranya kita memandang dari sudut positif, ada di antara jiwa2 muda itu terpaksa meneruskan kerja mereka sehingga ke malam, terutamanya yang bekerja di shopping complex, tapi tidak bagi yang menjawat jawatan sebagai office boy.. namun kembali kepada diri sendiri, apa yang kita inginkan dalam bulan ramadhan kali ini? Bertambah baik dari ramadhan sebelumnya kah?? Atau sebaliknya. Tepuk hati, Tanya diri..

... Allah Maha Tahu, apa yang ada dalam HATI kita.. siapalah KITA??? hanya Hamba penuh noda dosa yang sentiasa merintih sepi memohon maghfirahNya.. berserah segalanya padaNya. mencari ketenangan untuk kembali menuju redha Allah.. ya Allah...

Sungguh.. Allah itu Maha Pemurah!!

Betapa pemurahnya Allah. Kita tidak perlu membuat sesuatu yang selain dari apa yang biasa kita lakukan. Tetapi apabila tiba bulan Ramadhan, segala amalan itu menjadi berganda ganjarannya. Kita hanya diwajibkan berpuasa yang tidak sampai menyusahkan kita. Kita hanya dituntut untuk bersolat Terawih tanpa diwajibkan pula. Malah bukan itu saja tawarannya, pada 10 malam terakhir pula terdapat Lailatul Qadar yang lebih baik dari seribu bulan! Kita mampu mendapatkan ganjaran tersebut hanya dengan sekurang-kurangnya solat Isya' dan Subuh secara berjemaah, apatah lagi kita bersolat Terawih. Subhanallah!

Sheikh Dr Yusuf Al-Qaradhawi menyebut tentang syarat beramal pada malam Al-Qadr, katanya:
"Membawa kepada apa yang harus dilakukan oleh seorang Islam pada malam tersebut ialah : bersolat Isya' berjemaah, solat Subuh berjemaah dan pada malamnya mendirikan qiyamullail." [ kiranya salah.. silalah untuk tegur ya =) ]

namun kini, tawaran itu hampir berakhir. Apakah kita masih tidak merasai apa-apa? Jika kita masih mahu mendapatkan tawaran akan datang, ia hanya akan berlaku setahun lagi yang belum tentu kita masih berpeluang untuk memperolehinya. Oleh itu, biar ditahap mana kita berada, biar selalai mana kita, biar sesibuk mana kita, janganlah lepaskan memohon keampunan Allah pada saat-saat terakhir Ramadhan kali ini. Mudah-mudahan kita mendapat keampunan Allah kerana itulah prasyarat bagi mendapatkan Jannah-Nya.

Pemergian Ramadhan akan diganti dengan 1 Syawal iaitu Hari Raya Aidilfitri yang pastinya akan disambut gembira, namun sedarkah kita bahawa kegembiraan Aidilfitri adalah kerna kejayaan kita menempuh Ramadhan? Mudah-mudahan saja kita di antara kalangan yang berjaya menempuh Ramadhan dan layak untuk menyambut Aidilfitri... 1 Syawal merupakan hari ibadat kepada umat Islam yang sama pentingnya dengan bulan Ramadhan.

Tetapi kebanyakan kita terlalai dalam sambutan Hari Raya Aidilfitri itu sehingga melakukan perkara yang ditegah oleh Allah. Perkara yang nampak ringan, tetapi mengundang kemurkaan Allah SWT seperti pembaziran, pergaulan bebas, menonton TV yang melalaikan, melengah-lengahkan mengerjakan solat dan sebagainya. Berjaya jugalah syaitan memperdaya kita di hari mulia 1 Syawal itu meskipun dia dan seluruh tenteranya telah dibelenggu selama sebulan pada bulan Ramadhan dari menggoda kita.

Dari Wahab bin Munabbih, bahawa dia berkata: Nabi SAW bersabda: "Sesungguhnya Iblis yang dilaknat Allah itu berteriak pada setiap hari raya, maka para bala tenteranya berkumpul di sekitarnya sambil berkata: "Wahai sri baginda kami, siapakah yang menjadikan baginda murka, maka sesungguhnya dia akan kami hancurkan."

Iblis berkata: "Tidak ada sesuatu pun. Akan tetapi Allah Taala pada hari ini telah mengampuni umat ini. Maka kamu semua harus membuat mereka sibuk dengan segala macam yang lazat-lazat, dengan syahwat dan dengan minum khamar, sehingga Allah murka kepadanya." [ wal íya zubillah ]

justeru, madrasah Ramadhan yang berjaya kita lalui seharusnya kita sambung sehingga ke 1 Syawal, disambung pula dengan puasa sunat Syawal malah terus sehingga Ramadhan dan Syawal tahun depan.

Di kesempatan ini, saya ingin mengucapkan apa yang diucapkan oleh baginda SAW di bulan mulia ini iaitu "taqobbalallahu minna wa minkum" (semoga Allah menerima amalan ibadat di bulan Ramadhan, kami dan kamu). Segala kekurangan, kelemahan dan kesalahan sepanjang kita bersama membina ukhwah ini, dengan penuh kasih sayang saya hulurkan sepuluh jari memohon kemaafan zahir dan batin, seawal taárufan hingga kita di temukan dan di kumpulkan kembali di padang mahsyar kelak. Mudah-mudahan dengan terhapusnya dosa sesama kita, maka akan bertambahlah ukhwah dan kasih sayang dalam mengharungi perjuangan yang panjang dan mencabar pada masa-masa akan dating. insyaAllah….

[ sekadar catatan hati... muhasabah ramadhanku, entah bererti atau tidak, sesuai isinya atau tidak, moga bermanfaat bagi yang membaca.. hari2 terakhir ramadhanku di kampus, sebelum berangkat pulang esok hari, mohon doá kalian agar di permudahkan perjalanan menuju destinasi ]

Sekian….

_ waznah alhamraa’ _

Post a Comment