... CINTAMU UNTUK SIAPA?? ...

* setelah lama menyepi, punya kelapangan waktu untuk beberapa hari, pena mengambil peluang untuk melakar di teratak alhamraa'...

* selamat membaca.. harap bermanfaat buat semua yang sudi mengunjungi teratak ini.. =)

Sejahteralah ke atasmu wahai saudaraku.... Seringkali kita mendengar manusia mencari cinta, menagih kasih, mendamba sayang...... Renungilah..... selamilah...... Hakikat Cinta, Kasih dan Sayang yang sebenar..Masa yang berlalu jangan di tangisi. Biarlah ia menjadi lipatan sejarah. Masa yang akan datang jangan terasa kita yang punya. Bukankah ketetapan itu ketentuan ALLAH? Dia yang menjadikan kita. Dia jugalah yang berhak mengatur hidup kita. Usahlah meminta sesuatu yang belum dirancang untuk kita. Ketetapan itu pasti berlaku, tidak ke depan dan tidak ke belakang. Walau satu detik sekalipun, mengapa perlu meminta sesuatu yang belum terjadi.....

Apakah sudah lupa pada janji? - "Sesungguhnya sembahyangku, ibadahku, hidupku dan matiku untuk ALLAH, Tuhan sekalian alam." -Al-An'am : 162... Sesuatu yang terlintas di akal fikiran, gerak itu ilham Tuhan. Ia mungkin berlaku dan mungkin juga tidak. Bukan semestinya setiap lintasan itu perlu di layan. Timbanglah dengan rasional kita. kita akan diuji. Ujian itu bermacam-macam; ada yang zahir dan ada yang batin. Dalam menghadapi ujian zahir, ramai yang bertahan; pun begitu bila berdepan dengan ujian batin, ramai yang tergelincir dan kecundang. Ingatlah....mencari cinta, kasih dan sayang bukanlah mudah.

Dengarkah kita? sedarkah kita? nama dipanggil berulang-ulang kali dan suara itu menusuk kalbu menikam jantung hati, bertubi-tubi berulang kali. Itulah suara kekasih yang memanggil:

"Ayuh ke mari wahai hamba-Ku, ke marilah dalam pangkuan-Ku. Ke marilah dalam ribaan kasih-Ku. Aku rindu padamu. Sudah lama kau Ku tunggu. Kasihan hamba-Ku. Sudah hampir terbakar hangus jantungmu, remuk berkecai hatimu. Siang dan malam bagai tak kau hirau lagi. Badai cintamu yang menggila kapan akan reda?"

"Ah! Kasihannya engkau, gila dalam siuman. Kerana cintakah kau jadi begini? Ini Aku datang. Bukankah Aku yang kau cari? Terpadam sudahkah api rindumu? Cair sudahkah lilin cintamu? Aku juga kasih padamu. Aku juga rindu padamu. Aku juga cinta padamu."

"Sehasta engkau hampiri diri-Ku, sedepa Ku rapat padamu. Engkau berjalan kepada-Ku, Aku berlari kepadamu. Sambutlah wahai kekasih cinta-Ku. Jangan kau putuskan ikatan kasih ini. Jangan kau lerailakn tali cinta ini, nescaya kau akan binasa!"

"Kalau antara kita terpisah, terasing, terlerai tidak ada ikatan....Aku adalah Aku, engkau adalah engkau - maka Aku tetap Aku yang Esa, yang berkuasa, yang gagah, tidak rosak dan tidak binasa; manakal engkau tetap engkau yang lemah, yang jahil, yang hina, yang hancur, yang rosak dan yang binasa. Maka....sekali ikatan ini tersimpul, jangan berani kau buka dan leraikan...."

"Aku tidak pernah khianat dalam cinta. Cinta-Ku agung, suci dan mulia. Jangan sia-siakan cinta-Ku. Cinta-Ku kekal abadi dan sejati."

" Tidak akan kau jumpa cinta seagung cinta-Ku. Jangan kau khianat, jangan kau curang. Kelak kau Ku hukum. Dan ingat, murka-Ku setara dengan cinta-Ku. Tidak ada bumi yang sanggup menanggung. Kelak kau Ku campak ke kerak api Neraka dan tidak Ku pandang engkau buat selamanya."

"Maka itu awaslah! Jika inginkan cinta-Ku, bersiap sedialah : engkau akan Ku uji. Benarkah cinta-Ku yang kau cari atau kau hanya memburu syurga-Ku dan lari dari Neraka-Ku."

"Aku masih mencari cinta agung sesuci kasih Muhammad kepada-Ku. Tapi Ku tahu, Aku tak akan dapat berjumpa lagi kasih seagung itu. Muhammadlah kekasih-Ku. Tanpa Muhammad, makhluk-Ku yang lain tak bererti apa-apa..."

"Letakkanlah cinta Muhammad sebagai neraca cintamu kepada-Ku. Cinta Muhammad adalah kayu ukur cinta makhluk kepada Tuhannya. Dia mencintai-Ku segenap jiwa dan raganya. Semuanya telah diserahkan. Semuanya telah dikorbankan. Dirinya menjadi tebusan menebus cinta. Muhammad membeli cinta dengan nyawanya. Nah! Kau pula menagih cinta-Ku dengan apa??"

.... Sudah diceritakan secara terperinci kisah kasih, kisah cinta dan kisah rindu. Sudahkah kita merenunginya?? Usahlah lagi biarkan kita dibuai hanyut dalam cinta nafsu yang melulu. Carilah cinta suci, cinta agung, cinta yang kekal abadi tidak luntur dek zaman, tak lekang dek masa. Datanglah ombak badai yang menggila setara mana, namun cinta yang agung itu tetap kukuh tersimpan bagai mutiara di dasar lautan....

... Sekarang engkau pilihlah, cinta mana yang hakiki. Jalan sudah disiapkan, terpulang kepadamu untuk menempuhnya. Tidak ada paksaan... terbuka luas bagimu membuat pilihan. ALLAH tidak menzalimi hamba-hamba-Nya, namun mereka yang selalu menzalimi diri mereka sendiri.....

Muhasabahlah diri.... sudahkah kita menyusuri jalanan cinta ILLAHI? Jika belum, ayuh sama-samalah kita susuri, moga bertemu CINTA SEJATI...... KASIH SUCI..... SAYANG YANG ABADI.....

Begitulah wahai insan .... Peringatan buat diri kita, peringatan jua buat diriku yang sering alpa. Kasihilah apa yang ada didunia ini hanya kerana kasihnya kita kepada ALLAH. Cintailah apa yang ada di dunia ini hanya kerana cintanya kita kepada ALLAH. Dan, Sayangilah apa yang ada di dunia ini hanya kerana sayangnya kita kepada ALLAH. Semoga SAYANG KITA, KASIH KITA, CINTA KITA, semata-mata kerana ALLAH.

***Cintailah kerana ALLAH, bencilah kerana ALLAH Sesungguhnya hak itulah IKATAN IMAN yang paling kuat***

wallahu'alam

* baru dapat idea untuk tulis entri terbaru, usai membaca buku " pesona cinta " .... (^_~ )

_ waznah alhamraa' _

Post a Comment