KHIANAT.. HADAPILAH DENGAN TENANG

Ketika aku terus mengetuk pintu Tuhan…

Kutunggu sepenuh kesedaran ,agar tidak tergoda

Hingga di sana muncul mata kemuliaan..

Dari wajahnya dan sebuah panggilan buatku,

Hanya Kusertakan pengaduan dalam pengetahuan

Tak ada sesuatu pun dalam hatiku, kecuali Tuhan..


“kenapa mata adik bengkak semacam aja, baru lepas nangis ya” – sapa seorang kakak (teman serumah) tika saya usai menghabiskan bacaan ayat al-Quran.

Diam… tanpa ada jawapan yang keluar dari bibir kecil saya. Lidah seakan kelu, namun saya tetap men”jawab”nya dengan senyuman.. dan saya harap dengan senyuman itu kakak takkan terasa dengan sikap saya yang seakan-akan tidak “peka” dengan soalannya.

“ada masalah ka?” – Tanya kakak lagi.

Serba salah rasanya.. Hati merintih lemah, nak dijawab atau biarkan saja. Terkadang, saya lebih suka memendam daripada meluahkan atau pun berkongsi. Saya lebih suka mendengar daripada menyampaikan. Sifat semulajadi barangkali – kadang2 tersalah tafsir oleh sebahagian mata-mata manusia.

“takda apa la kakak.. mata saya kan memang “bengkak” macam ni..” – jawab saya ringkas.

“betul??”

Memang susah nak menipu dengan kakak saya yang seorang ni. Walau baru beberapa tahun menyemai mahabbah dengannya, seakan sudah “masak” dengan perangai saya. Dan saya… lebih selesa untuk berkongsi rahsia “hati” saya dengannya. Kerna saya tahu, dia amanah dengan tanggungjawabnya, tidak akan pernah khianati kasih sayang saya… tidak seperti sebahagian mereka yang memperlakukan saya sedemikian.. astaghfirullahal’azdim.

Saya akui, sejak akhir2 ini.. saya lebih suka menyendiri, airmata juga banyak mengalir keluar dari kelopak mata yang Allah kurniakan sebagai salah satu pancaindera utama bagi seorang hamba. Bahkan sampai satu saat, hati saya terus-menerus menangis walaupun pada hakikatnya airmata saya kering dari terus mengalir.

“apa perasaan kakak.. bila orang yang kakak sayang, hormati, percaya dan harapkan dia, telah khianati kakak, bahkan mengecewakan kakak??” – Tanya saya dalam keadaan suara yang tersekat-sekat, menahan sebak agaknya.

perasaan seumpama itu tidak pernah diharapkan untuk berlaku (malah tidak pun menyangkanya) tetapi ia berlaku juga dalam episod hidup yang singkat ini. Saya yakin, anda, saya dan kita semua pasti melalui episod yang sedih dan tidak disangka2 itu dalam hidup. Jika tidak berkali-kali, pasti sekali dalam hidup, kita mesti ’terkena’. Betul??

“berhentilah dari terus mengenang perbuatannya. Tenanglah.. Jauhkan diri dan berhati2 dengan ’gunting dalam lipatan’ ini. Tetapkan satu jarak yang jauh tetapi jangan pernah untuk putuskannya. Sekiranya tidak mampu melupakan, tak apa, tetapi belajarlah untuk memaafkan. Jangan pernah untuk membalas. Jangan kita mengkhianati diri sendiri hasil dari pengkhianatan orang kepada kita” – balas kakak sambil memegang erat tangan saya.

Akhirnya saya akur, airmata yang sudah kering, kembali deras mengalir. Satu-persatu perkataan yang keluar dari mulut kakak, saya amati sedalam2nya. Kejamkah saya pada dia dan diri saya sendiri? Entahlah, andai dia bisa memahami perasaan dan keadaan saya pada saat ini, tiada kata lain yang mampu saya lafazkan, hanya satu “MAAF!!” – untuk segala-galanya.

“kalau aku diperlakukan sedemikian, mungkin aku takkan benci, tapi berusaha untuk memaafkan. koz maybe boleh jadi itu balasan Allah tuk aku, sebagai satu peringatan, tanpa sedar, aku pernah khianati seseorang. Kalau tak pun, Allah nak uji tahap kesabaran aku terhadap masalah ni”

Jawapan dari sahabat kecintaan saya, ketika saya mengajukan soalan yang sama. Ada benarnya jawapan itu. Bersabar atas karenah pergaulan dengan manusia adalah tuntutan agama. Kita bukannya hidup dalam masyarakat malaikat – yang tidak pernah alpa dan tidak berdosa. Tarik nafas dalam-dalam dan helakannya panjang-panjang. Cubalah bermuhasabah dengan diri sendiri penuh berani dan jujur. Apabila kita dikhianati, itu mungkin kerana kita pernah mengkhianati. Atau kita berdiam diri apabila orang lain dikhianati dan dizalimi. Padahal, membela dan bersuara atas kebenaran itu satu tuntutan. Jangan dayus dan jadi penakut, berselindung disebalik kejahatan syaitan yang membisu.

Itulah lumrah hidup yang harus kita terima dengan hati yang terbuka. kita terpaksa hadapi perkara yang tidak kita inginkan. Kita tidak mampu mengawal semua yang berlaku agar sentiasa sesuai dengan keinginan dan kemampuan kita. Akibatnya, selalu berlaku perkara-perkara yang kita sendiri tidak inginkan berlaku. Lantas kita akan mengalami ketakutan – takut sakit, takut gagal, takut dicerca orang dan sebagainya. Kebenarannya - Kita tidak boleh lari daripada hakikat ini.

Jangan takut dengan pengkhianatan masa silam. Jangan gusar dengan pengkhianatan masa akan datang. Teguhlah membina cita2 besar yang mampu ’meremehkan’ semua itu – agar kita bisa menjadi raja. Bukan menjadi raja yang berbangga diri tetapi raja yang punya keyakinan diri dan kemurniaan reputasi. Sekuat apa pun salakan seekor anjing pada bukit yang utuh, namun ianya tidak akan runtuh melainkan dengan izin yang Maha Kuasa, Allah SWT. Sama halnya dengan manusia yang tidak malu menikam kita dari belakang. Mungkin dia kurang sedar bahwa dia sebenarnya seorang yang lemah, penakut.. atau mungkin – tidak punya keyakinan diri untuk bertarung secara “face to face”.

selagi ada tenaga, upaya dan keinginan yang menyala2 maka akan sentiasa ada ’musuh’ dalam selimut yang ingin mengacau kita. Kritik yang tidak adil adalah pujian yang tidak rasmi. Tikaman dari belakang petanda kita gagah dan digeruni untuk dihadapi secara berdepan.

Yang penting, bermusabah diri. Jaga hati agar sentiasa lurus dan tulus. Jaga perlakuan agar sentiasa diikat oleh syariat. Jika itu telah dapat kita usahakan… pengkhianatan akan dapat kita hadapi dengan senyuman. Strategi liciknya akan membelit dirinya sendiri. Dan dia akan terjerumus dalam lubang yang digalinya sendiri! Dan kita - Biarlah tetap menjadi hamba Allah. Tetapi menjadi raja kepada diri kita sendiri!

Pesan dari hati. untuk hati.. jangan lari. Berusahalah menghadapinya. Jangan mengelak , tetapi berdepanlah. Inilah realiti yang harus diterima walaupun pahit atau pedih amat. Itulah anak tangga yang mesti dipijak untuk melonjak ke daerah tinggi. Jika kita lari, pasti anak tangga yang sama akan memburu dan menghantui kita dalam rupa yang berbeza tetapi mesejnya tetap sama. Kita tidak akan naik ke kelas atas, tetapi pasti selamanya akan berada di kelas itu juga. Begitulah cara Allah mendidik kita dalam universiti kehidupan ini.

Duhai hati yang lemah~ utuhlah, tegar menempuh segalanya. dunia hanyalah sebuah sekolah. Hadirnya kita disini bukan untuk didera, tetapi untuk ditempa… dididik oleh MURABBI paling agung dengan mehnah (ujian), qada’ serta qadar-Nya. Terkadang pelajaran itu diletakkan Allah pada manusia lain, pada peristiwa, pada kejadian, pada penyakit, pada kegagalan, pada kejayaan… ya selamanya kita akan dididik. Berterus-terusan. Hingga layak kita menerima sekalung ijazah bernama Qalbun Salim (hati yang sejahtera)



Bismillahirrahmanirrahim..~

“Ya, Allah, tiap detik-detik yang berlalu, pengharapan ku pada mu terlalu tinggi. Tetapi aku sedar, aku berdosa. Terlalu banyak kesalahan dan kekhilafan ku kepada Mu. Namun mampukah aku berpaling dari Mu? Tidak, walau dosa ku setinggi gunung, tetapi pengampunan Mu jauh lebih tinggi. Lebih tinggi dari langit yang tujuh. Telah aku ungkapkan kata-kata itu melalui lirik-lirik nasyid yang ku tuliskan, namun seakan-akan baru kini aku merasakan. Aku kembali, aku kembali kepada Mu Tuhan…

Dalam derai air mata aku memohon kepada Mu. Aku kembali kepada Mu. Segala yang fana ini hakikatnya tidak ada apa-apa. Sekelumit pun tidak akan berguna. Hanya wajah Mu yang kekal abadi. Ketika sekalian meminggir, Engkau jualah wahai Tuhan… yang terus sudi menghampir. Aku datang wahai Tuhan. Walau dengan kusam dan kelam wajah yang berdosa, namun aku datang. Aku yakin Kau tidak akan mengusir ku walaupun aku jauh tidak layak menjadi tetamu pengampunan Mu”

Allahumma amien…


p/s :

  • jazakumullahu kheiran jaza’ pada ustaz pahrol atas “nasihat” menusuk qalbu yang sentiasa terleka, untuk istiQomah bersama dengan Dia..
  • li akhi mahbub.. mutaassiffah jiddan.. atas keterlanjuran kata2 atau perbuatan yang mengguriskan perasaan. moga beroleh maghfirah di sisi Tuhan yang Maha Pengampun~


pesanan terakhir :

...Jika dirimu dilanda kesusahan, maka bisikanlah harapan yang menjanjikan kepada-Nya, dengan janji itu dirimu akan menjadi senang. Perisailah dirimu dengan harapan agar tidak putus asa, hinggakan kecemasanmu lenyap dimakan waktu. Tutupilah kesedihan dari teman-temanmu. Kerna disana sentiasa ada jiwa-jiwa yang penuh dengan hasad dengki. Dan senang dengan penderitaan orang lain. Buanglah fikiran yang buruk terhadap segala sesuatu kerna hal ini akan membuat yang bersangkutan mati sebelum waktunya. Kecemasan itu tidak selamanya mengongkong seseorang Sebagaimana kegembiraan pun tidak selamanya menghiasinya. Andaikata jiwa ini tidak pernah menyalahi aqal nescaya terasa tidak jernih kehidupan ini bagi orang-orang yang waspada...

Musibah yang datang mengetuk pintu qalbu, lalu menyedarkan aku, bahawa…. Disana ada tempat kembali yang terbaik bagi seorang hamba.. Dialah.. Allah SWT, sebaik-baik tempat kembali dan tempat untuk mengadu…


Wallahu’alam…



- alFaQirah Li Robbihi –

Waznah alhamraa’

12:35 AM

6 DZULQAEDAH 1432H

4 OKTOBER 2011

Post a Comment