KITA HANYA MAMPU MERANCANG DENGAN CITA-CITA


Tetapi Allah menentukannya dengan penuh rasa cinta..~

Bismillah... alhamdulillah, dengan Asmaa-Mu, aku terus bernafas~

Beku akal… mematikan terus “minat” saya untuk mengukir tinta. Assignment sudah meronta-ronta, minta disiapkan dengan segera.. jujur.. saya tidak punya kekuatan meneruskannya.

Sahabat-sahabat pernah rasa kecewa tak..?? (bukan kecewa sebab CINTA, ok..). Bila sahabat2 sudah prepare sebaik mungkin untuk sesuatu perkara, tetapi akhirnya, hasilnya tidak seindah seperti yang kita mimpikan.

“Kadang-kadang ada perkara yang kita rancang sehabis baik, tapi akhirnya ia tidak terjadi! dan ada ketikanya ,ada perkara yang kita hanya niatkan di dalam hati..tapi itu terjadi.. bisakah hati kita beriman pada ketentuan-NYa ?? ~Senyumlah, pasti ada hikmahnya”

Allah… saat membacakan “status facebook” tersebut, air mata tidak henti-henti mengalir. Tafsir Al-Quran yang terletak kemas di atas meja study di capai erat. Helaian demi helaian di buka.. akhirnya, jumpa! Surah al-Baqarah : ayat 216. Mafhum dari firman-Nya :

"Boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jua Yang Maha Mengetahui (semua itu), sedangkan kamu tidak mengetahuinya."

Ayat ini.. di ulang berkali-kali.. kelopak mata tidak jemu-jemu menitiskan air suci. Menangis bukan kerna kecewa dengan apa yang terjadi, tetapi… kecewa dengan diri yang ingkar pada takdir Ilahi. Setiap musibah dan ujian yang Allah beri, pasti akan hikmah yang tersembunyi.

Fitrah manusia itu sentiasa inginkan ketenangan di tengah amukan resah & gelisah di sepanjang perjalanan hidup. Dalam sukarnya biarlah ada sabar, Dalam senangnya pula biarlah ada rasa syukur. Tadbir hati untuk menerima takdir dari Ilahi, krna kita imani setiap yang berlaku pasti ada hikmah tersembunyi.

Asam garam dalam meneruskan perjuangan kehidupan.. kadang kita di atas, kadang kita di bawah. Kadang kita akan rasa “sweet” sesangat.. & terkadang kita akan rasa ”kecewa” sesangat. Ada masanya kita terasa talian “telefon” kita kepada Allah seolah-olah telah dicantas. Talian dari bumi ke bumi juga telah terputus. Ke mana hendak merayu, pada siapa hendak ku mengadu? Kita terlupa.. di saat Allah lebih tahu siapa & di mana tahap kita, hakikatnya kita tidak mungkin dapat menipu diri kita sendiri.

“pada waktu semua jalan hubungan di bumi ditutup orang.. bukankah di sana masih terdapat hubungan ke langit yang masih lapang terluang?” – kata-kata Buya Hamka.

Jangan… jangan pernah berhenti untuk terus merintih. Yakinlah wahai diri, Allah sentiasa merindui suara-suara hamba-Nya. Ketika kita berteleku dalam suasana yang sangat sepi, hati kita terasa lebih dekat.. ya sangat dekat! Membisikkan kata-kata rindu pada sang Pencipta yang Maha Mendengar.. kasih sayang & lambaian-Nya harus ku balas! Sedikit demi sedikit kita akan mula sedar.. Hati kita terdidik.. agar pasrah pada takdir yang sudah terukir.

Yakinlah wahai orang sedang kecewa.. Di sana masih ada jalan untuk kita. kita mampu merancang sebaik mungkin… tapi Allah Maha Perancang yang sangat2 lebih baik dari kita. Allah sentiasa memberikan & mentakdirkan yang terbaik untuk hamba2-Nya. Kita merancang dengan harapan & cita2… tetapi Allah menentukannya dengan penuh rasa CINTA. So… be positif ok! (terus memujuk hati…)

# kata ayahanda Ustaz Pahrol Mohd Juoi – “Allah itu amat hampir dengan kita. Cuma terkadang kita saja yang meminggir. Jangan biar akal alpa berfikir.. jangan biar hati lupa berdzikir”

# nak jadi muslimah mukminah yang hebat kan? Rahsianya – dalam keadaan senangnya ada rasa syukur, dalam keadaan sukarnya ada rasa sabar. Boleh kan waznah alhamraa’ ? =)

:: terimalah kesusahan yang sementara.. demi kesenangan & kebahagiaan yang abadi ::


Al-FaQirah ila Robbiha :

~ waznah alhamraa’ ~

01 Jamadil Awwal 1433H

24 Mac 2012

Pentas Dunia..

Post a Comment