WAHAI DA'IE : JANGAN BURUK SANGKA

Bismillah…

Dengan Asmaa’-Mu yang terIndah ya Allah..

“Ya tuhan kami, jangan Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami dan kurniakanlah kepada kami rahmat di sisi-Mu, kerana sesungguhnya Engkaulah Maha Pemberi Kurniaan” (Ali Imran : 8)

“tak payahlah nak post sal dakwah tarbiyah segala… kalo diri sendiri tidak melaksanakannya! Kata daie, tapi x pernah “nampak” pun dalam mana2 program”

Astaghfirullahal’adzim….

Mulut terkumat-kamit melantun kalimah istighfar.. Hati turut sama beristighfar. Laptop saya tinggalkan seketika… dalam kamar kecil itu, kedengaran air bercucuran…

Bismillah~ satu per satu anggota wajib wudhu’ di basahi. Usai dilakukan dengan tertib, di susuli dengan do’a yang mengandungi maksud yang sangat2 bererti bagi mereka yang benar2 menghayatinya.

“Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan tidak ada sekutu bagi-Nya, dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan Allah. Ya Allah jadikanlah aku dari golongan orang-orang yang bertaubat, dan jadikanlah aku dari golongan orang-orang yang mensucikan diri, dan jadikanlah aku dari golongan hamba-Mu yang saleh,”


Alhamdulillah… hati kembali tenang, walau pun… hampir saja api kemarahan memuncak dengan kata2 manusia yang hanya tahu “mengata” tanpa usul periksa. Mujur ‘aqal masih waras, mengingatkan pesan Rasulullah S.A.W menerusi sebuah hadith yang bermaksud : “Sesungguhnya marah itu daripada syaitan dan sesungguhnya syaitan itu diciptakan daripada api, dan api hanya dapat dipadamkan dengan air. Oleh itu, jika salah seorang daripada kamu marah, maka hendaklah dia berwuduk (mengambil air sembahyang).” (Hadis riwayat Abu Dawud dan Ahmad).

Itulah salah satu dari kelebihan berwudhu’. Wudhu itu juga adalah ibadah dzikir yang merupakan sarana pembersihan jiwa, yang dimulai dari sisi yang paling luar (fizikal) sampai ke dalam rohaninya.

Lewat beberapa bulan yang lalu, saya pernah di tanya oleh seorang sahabat, kenapa sudah tidak aktif dalam aktiviti dakwah seperti dulu.. bukan seorang bahkan sesiapa saja yang pernah bergerak kerja dengan saya sebelum ini. “nak fokus study ke”?.. macam-macam alasan di muntahkan… yang bukan keluar dari mulut saya.

Terima kasih atas muntahan alasan yang diberikan. Kesal… sewajarnya hadir dalam hati manusia yang lemah seperti saya. Jika mereka mengatakan mereka akan mulia dengan dakwah dan tarbiyah itu.. silakan berbuat demikian.. ya, saya bangga punya kenalan seperti kalian, yang hebat dalam perjuangan dakwah dan tarbiyyah, bahkan dapat menjadikan diri sebagai mata rantai yang meneruskan perjuangan Rasulullah S.A.W. Sejauh mana pengetahuan kalian tentang penglibatan saya dalam dunia dakwah dan tarbiyyah? Mungkin kita terlupa seketika… Kemuliaan di sisi Allah itu.. hanyalah bagi orang-orang yang bertaqwa.

Saya cuba mengamati kata-kata seorang naqib saya, “jangan nak kata kita ni orang yang hebat dalam dakwah dan perjuangan, kalau solat pun masih di hujung-hujung waktu..” – benar! Sejak pertama kali saya dengar kata-kata tersebut sehinggalah sekarang, saya mengakui ada kebenarannya. Saya pernah berhadapan dengan mereka yang melaungkan kata-kata hebat dakwah dan tarbiyyah, tetapi memandang sepi pada ibadah, tanpa ada sebarang musyaqqah yang memungkinkan mereka untuk melewatkan waktu solat.

“janganlah bermimpi untuk mengharap Syurga Ilahi, sekiranya ibadah masih dipandang sepi..”

Seorang pensyarah saya pernah bertanya : “apa yang kamu faham tentang taqwa..”. Kedengaran jawapan dari beberapa orang pelajar. Pensyarah itu tidak menafikan sebaliknya mengukir senyum di bibir.

“taqwa itu… ada di awal waktu solat” – cukup ringkas definisi taqwa yang diberikan tapi mendalam maksudnya.

Perlukah saya nyatakan, saya sertai usrah itu dan ini, saya sertai program dakwah itu dan ini..??. ya, mungkin ada segelintir di kalangan para da’ie yang merasa hebat dan mulia kerana sesibuk mana pun, dalam masa menggalas tanggungjawab sebagai seorang pelajar, masih punya waktu untuk menyertai usrah, memegang tanggungjawab untuk melaksanakan program dakwah itu dan ini. Saya tidak punya niat untuk su’udzon (berburuk sangka), mungkin tidak semua tetapi pasti ada segelintir yang sedemikian. Apakah dengan kemuliaan yang kita rasakan apabila kita sudah berada di dunia dakwah dan tarbiyyah, ketaqwaan itu turut sama kita tonjolkan?

“mereka itu golongan akademik.. intelektual. Bagi depa tak ada masa untuk dakwah!”

Jujur.. suatu ketika dahulu, saya juga pernah menyimpan prasangka sedemikian terhadap sahabat2 saya, bahkan saya pernah mendengarkan ayat tersebut dari mulut “teman2 seperjuangan” saya yang lain. Jangan salahkan dan jangan paksa mereka. Sememangnya ada segelintir golongan yang hanya ingin belajar sahaja. Bagi saya tidak menjadi masalah pun. Ada pula golongan yang hanya mahu berdakwah, juga tidak mengapa bagi saya, sekiranya itu yang mereka inginkan.


Sahabat.. jangan lupa.. MENUNTUT ILMU itu juga adalah DAKWAH..

Ya, menuntut ilmu itu juga adalah nafar ke MEDAN JUANG. Kalimah Falaulaa Nafara.. (dalam surah at-Taubah : ayat 122), Allah mengungkapkan kalimah tersebut berkaitan dengan keluar berjihad perang fi sabil ila Allah. Teladanilah kalimah tersebut, bahawa Allah juga mahu melihat kita berada dalam proses menuntut ilmu fi sabil ila Allah itu adalah sebagai suatu medan juang. Sebagaimana para tentera menyiapkan kelengkapan untuk keluar berperang, begitu juga halnya bagi si penuntut ilmu, harus membuat persiapan untuk menuntut ilmu fi sabil ila Allah.

DAKWAH itu memang satu kewajipan yang mesti dilaksanakan. Namun janganlah kita sempitkan medan dakwah tersebut. Walau pun kita bersendirian, dakwah itu tetap boleh dilaksanakan. Banyak cara yang kita boleh gunakan untuk sampaikan risalah dakwah tersebut, bahkan menyampaikan apa yang kita belajar di dalam atau luar bilik kuliah juga adalah dakwah, masukkan unsur-unsur Islam dalam penyampaiannya. Indah bukan?


WAHAI DA’IE… JANGANLAH BURUK SANGKA!

Sahabat.. ayuh, saya kongsikan nukilan dan pesanan Syeikh Abbas as-Sisy. Pesanan untuk mereka yang ikhlas berjuang fi sabil ila Allah.

“Dia adalah sebaik-baik teman, paling aktif ke masjid dan sangat menyintai teman-temannya. Tiba-tiba, lama sekali tidak nampak batang hidungnya di tengah-tengah mereka. Ketika kemudian dia dapat berkumpul kembali, tiba-tiba seorang teman datang mengasak pelbagai pertanyaan dan sindirin kepadanya. Dengan nada sedih dia katakan kepada temannya, “Kenapa baru sekarang kamu mahu menjengukku? Ke mana saja kamu dan teman-teman selama ini? Mengapa tidak berusaha mencariku selama beberapa bulan terakhir ini. Sebenarnya aku sangat memerlukan kehadiran kalian di sampingku pada saat isteriku meninggal dunia, dan meninggalkan anak-anak yang masih kecil. Aku memerlukan orang-orang yang akrab denganku pada saat kritikal seperti itu!”

Sahabat.. sedar atau tidak, hal ini menjadi pelajaran berharga bagi ikhwan yang masih belum memenuhi kewajipan kepada ikhwannya yang lain dalam hal memantau keadaannya. Hal ini merupakan kewajipan paling minimum kerana Rasulullah S.A.W. telah bersabda, “Apabila dia tiada, maka carilah!”

Ini sekadar contoh. Seseorang yang lama tidak muncul dan tidak diketahui sebabnya, tidak akan jelas alasannya kecuali setelah menanyakannya.

Satu contoh lagi, suatu kelompok ikhwan hidup bersama-sama dalam keadaan yang serba kekurangan. Tiba-tiba, (telah menjadi sunnatullah bahawa manusia pasti akan saling berpisah) kerana tuntutan hidup, study atau pekerjaan, kebersamaan itu akhirnya terhenti juga. Ternyata ada yang menganggap temannya ini sudah mulai mengambil jarak (menjauhkan diri), atau pergi kerana takut, atau kerana ukhuwwah telah mulai lemah, dan sebagainya. Sehingga timbullah bermacam-macam dugaan. Padahal kita dilarang melakukan hal tersebut. Sepertimana pesan Allah dalam surah al-Hujurat, ayat 12, mafhumnya :

“Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah sebahagian kalian mengumpat sebahagian yang lain”

Kemudian dia menghilang dari ingatan teman-temannya kerana mereka tidak memerhatikan haknya. Setelah lama berselang masa, dan banyak peristiwa penting telah terjadi, sebagaimana biasanya dalam perjalanan dakwah, tiba-tiba mereka dikejutkan dengan munculnya teman lama mereka yang sudah sekian waktu menghilang. Kini dia berada di tengah-tengah mereka.

Dia mengorbankan jiwa dan hartanya dengan penuh ketulusan dan keberanian yang mengagumkan, bahkan membuat malu sebahagian yang belum memahami hakikat dakwah. Seseorang yang sudah merasakan nikmatnya dakwah, dakwah sudah menyatu dalam hati, perasaan dan fikirannya, maka dia akan menganggap murah semua yang ada padanya. Dakwah lebih mahal berbanding semua yang dimiliki.

Itulah hakikatnya! Seorang da’ie harus sentiasa husnudzon (berbaik sangka), tidak merendahkan yang lain, atau merasakan dirinya lebih baik daripada yang lain dalam barisan dakwah. Bahkan seorang da’ie pada saat tertentu ada di hadapan, dan pada saat yang lain ada di barisan belakang.

Setiap orang yang pernah tersentuh roh dakwah nescaya akan tetap hidup bersama-sama dakwah sehingga menemui ALLAH. Kerana itu seorang da’ie harus sentiasa husnudzon (berbaik sangka) kepada sesama saudaranya dan menutup aibnya, sampai dia sedar dan kembali ke jalan yang benar. Sehingga ketika seorang da’ie kembali kepada teman-temannya, dia tetap menemui suasana saling menyintai.


Sahabat..

Mungkin.. dulu pernah kau melihat aku

Menggenggam bara Iman dengan sangat kuat

Saat kau lihat bara api itu tidak lagi ku genggam

Jalanmu masih di titian yang lurus

Sedang aku berpaling arah

Apabila itu yang terjadi antara kita

Janganlah kau mencela

Jangan juga bermasam muka

Atau biarkan aku begitu saja

Lantas.. kau teruskan safar sendiri

Tanpa aku di sisi.. menemani

Hadirilah aku..

Hulurkan tangan mu

Bacakanlah pada ku.. hatiku..

Ayat-ayat cinta yang kita lantunkan bersama

Di saat kita berasa lelah..

Memujuk hati.. itu adalah pesan cinta dari yang Maha Mencintai

Dalam kepasrahanmu terhadap diriku

Kirimkan do’a untukku dari jauh

Ingin ku katakan

Di relung hati yang dalam

Aku melukis sebuah harapan

Agar ruh jihad ku kembali mekar..

Menyahut seruan Allah

Menikmati cinta di dunia

Untuk ku semikan di akhirat sana

Biar aku bisa mengukir nama di pintu syurga..


Sahabat.. sekali pun kita tidak berada dalam barisan yang sama, medan dakwah kita berbeza.. in sya’ Allah, dakwah itu tetap menjadi keutamaan kita..



Al-FaQirah ila Robbiha :

~ waznah alhamraa’ ~

17 Jamadil Awwal 1433H

08 April 2012

Dunia….

Post a Comment