CITA-CITA DI JALAN DA'WAH

Salam persaudaraan buat semua pengunjung blog.. Alhamdulillah meniti segenap ruang waktu yang berlalu.. sudah hampir beberapa bulan tidak menjenguk laman sesawang milik pena sendiri, apatah lagi untuk mem’post’kan entri terbaru.. broadband yang ada pun tidak mampu membantu, apa masalahnya, juga tidak di ketahui..

Alhamdulillah, berada di kawasan yang terpencil dan jauh dari pemerhatian ibu bapa, tetapi dekat di pandangan Allah SWT tidaklah terlalu membosankan, walaupun jauh di lubuk hati seorang insan yang bergelar “ibu”, berat melepaskan anak bongsunya ini pergi, walhal tidak sampai sebulan pena melepaskan lelah di rumah setelah kembalinya dari tempat pena menuntut ‘ilmu, namun bila di fikirkan ianya adalah untuk kebaikan anakandanya, pena di izinkan pergi.. pergi untuk mengembara.. mengembara???

semuanya adalah untuk menerima rawatan rapi bagi menyembuhkan tangan kiri pena yang kurang dapat berfungsi untuk sementara waktu ... di samping menerima rawatan “hati” dari seorang insan yang pena kira cukup memberi ketenangan buat sesiapa saja yang memandangnya... setiap bait-bait cinta yang terlafaz dari bibirnya memberikan seribu makna yang terkadang sukar untuk di tafsirkan....

cukuplah coretan ini mewakilkan perasaan dan situasi pena sendiri selama berada dalam detik2 menghadapi kesakitan jua dalam tempoh menerima rawatan ....

selamat membaca...

...........................................

setiap detik-detik yang berlalu...

membuatkan Hati ku meronta-ronta...

Terkinja- kinja memprotes kecewanya!

Biarpun mentari duniaku telah mati... namun mentari ukhrawiku tetap hidup!

Hidupnya adalah untuk mengerakkan waktu -waktu esok ...

Agar aku terus berada dijalan da'wah ini,

Dan juga jalan akhirat yang sudah semestinya menjanjikan kemanisan yang berlipat ganda.

Sepi.. menyendiri..

Biarlah aku sendiri... ku lupakan sementara dan ku tutupi jendela itu ….

Man ‘araf??? ... Siapa tahu?

Terkadang.. dalam sendirian, aku masih mampu menemukan kegembiraan..

Walaupun dunia kini sudah semakin “nazak”...

Asalkan mengaku kalah dan berputus asa tidak menjadi “prinsip” sejati dalam diri..

Ni’mat hidup yang di kecapi tidak akan pernah mendahului nasib dan takdir...

Walaupun di setiap detik-detik yang berlalu itu, terkadang menuntut aku untuk merangkak agar langkahan yang perlahan ini tidak akan terhenti...

Merancanglah....

Supaya apa yang menjadi hambatan dan cita cita ku akan tergapai jua... walaupun di saat-saat terakhir!!.. ya, bantuan Allah itu sentiasa ada di hujung usaha hambaNya..

Walaupun jalan-jalan kehidupan yang di lalui tampaknya seperti tidak pernah memberikan aku ruang untuk mencipta kedamaian buat hati yang kering kontang dan sepi dari “bisikan2” rindu...

Namun ianya sedikit pun tidak melunturkan semangatku, malahan ianya tetap meyakinkan agar aku terus kuat dan tegar untuk meneruskan langkahan, mencantas segala dugaan dan cabaran dengan penuh kesabaran untuk perjalanan kehidupan seterusnya..

“... yang penting ikhlas, tak kira di jalan manapun kita berada, kerna hanya ikhlas yang akan mendapat perhatian dari Allah...”

... pesanan ringkas tapi cukup bermakna bagiku.. dari seorang sahabat yang aku kagumi...

Sebagai muslimah mu’minah, insyaAllah.. aku percaya suatu hari nanti, hatiku bisa di bajai dan di sirami jua dengan keikhlasan hati yang akan mendapat “perhatian” dariNya..

Di kala ini, biarlah kuhitung kembali betapa banyak dosaku sehingga terkadang dosa itulah yang menjadi hijab, penyebab dan hukum karma kepada cita cita ku yang tak pernah kesampaian.

Akan ku lewati liku-liku kehidupan ini sekalipun aku terpaksa dan akan terus merasai kegamangannya. Akan ku buang jauh-jauh keputus asaan dari rahmat Allah ini kerana aku tahu hidup dan kebahagiaan ini tidak bergantung kepada penilaianku semata-mata tetapi ianya bergantung kepada penilaian Allah SWT.

Biarlah Allah dengan perancanganNya... kerna itu adalah RahsiaNya yang tiada siapa pun yang mengetahuinya..

Sekalipun tubuh lemah yang di hambat kesakitan ini terus-menerus merasakan kekecewaan namun ku mengharapkan biarlah di sisi Allah, ianya merupakan kebaikan buat aku, buat dakwah dan buat perjalanan seterusnya kealam yang abadi selamanya.

Aku tetap akan terus mengejar akan hak aku didunia ini... sekalipun aku gagal meraihnya kerana dengan kegagalan itulah yang akan menguatkan ‘aqidah dan kepercayaan aku kepada Allah yang Maha Esa.. yang takdirnya pasti akan menembusi langit dan bumi.

Begitulah aku di jalan da'wah ini.
Terus-terusan teruji...
Dengan hal peribadi...
Hati...
Dengan perasaan.
Harta...
Kerja....
Dengan Tarbiyah...
Dengan Adik2 binaanku...
Dengan Jama’ah yangsentiasa inginkan dan menuntut keseluruhan hidupku.
Aku semakin matang!
Semua enigma tentang jalan ini terang bagi ku.
Bagai pelaut yang bijak membaca bintang...

Hakikatnya, sudah termaktub Jalan da'wah ini kiranya kita intima’ dan takluki dengan sebenar-benarnya, memang sukar untuk bertahan, kerana ia akan mengelegakkan jutaan perasaan hati kita...

Yang akan sentiasa mengilu dan menyedut segala-galanya dalam hidup kita.

Menguji sehinggalah suatu saat nanti kita akan runtuh!.. wal ‘iyazubillah..

Namun andainya kita masih mampu dan dapat bertahan sehinggalah ke saat-saat akhirnya, pastinya kita akan menemukan potongan2 mozaik hidup yang akan membuka ruang dalam hati kita untuk memahami zenit dan nadir yang dilalui oleh para nabi dan para du’ah terdahulu!

Optimislah dengan apa yang kita lakukan, sekalipun kita terpaksa mengusap mata-mata yang basah ... agar kita tetap tegar dan sedar bahawa dalam laluan jalan kehidupan ini akan ada satu perasaan yang akan timbul...

‘DUKA’....

yang akan mengiringi kita sepanjang panjang nya ….

Jalan da’wah tidak membenarkan kita memilih.

sekiranya kita mewah dan kaya. Jalan da’wah ini akan memintanya.

Jika kita punya keinginan bersantai. Jalan da’wah meminta masa kita.

Sekiranya kita punya keluarga yang kita sayangi inginkan kita mengikut kehendak mereka, Jalan da’wah menghalanginya supaya mengikut caranya.

Jika kita ingin sekadar berteman dengan seseorang, Jalan da’wah menyuruh kita menarik teman kita kejalannya.

sekiranya kita bekerjaya dan sayang kerjaya kita, Jalan da’wah menarik kita dan menyuruh kita bekerja demi keperluannya.

Begitulah jalan dakwah...

Mempunyai paru-parunya tersendiri yang di pompa oleh kemampuan seseorang untuk menghadapi setiap risiko yang tidak boleh di tawar-menawarkan sedikit pun oleh nafsu manusia yang sentiasa rakus dengan kemewahan ni’mat duniawi.

Jalan da’wah itu membuktikan tidak ada toleransi tetapi ada hikmah kerana Jalan da’wah ingin mengubah mentaliti umat Islam dari mencintai dunia dan bersifat ananiyah kepada mencintai akhirat...

Mengajar kita untuk mengenal janji-janji Allah yang ghaib.

Untuk melihat keyakinan kita....

melihat apakah reaksi kita dan jenis manusia apakah kita ini?

Apakah kita dari golongan yang suka berteori dan bersifat munafiq.. ataukah dari golongan yang sentiasa benar kata-katanya??? Disinilah hikmah komunikasi kita pada jalan da’wah. Menjelaskan segala niat sebenar kita.

Tanpa segan silu, Kita sentiasa berkata dan bercerita kepada jalan dakwah tentang siapa diri kita dan kita sendirilah yang akan membuktikannya.... jangan hanya tahu berkata tapi buktikanlah!!! Ingatlah, sesungguhnya Allah tidak menyukai seorang hamba yang hanya tahu berkata tetapi tidak melaksanakan...

Bacalah firman Pencipta kita yang Maha Melihat dan Mendengar : “ wahai orang-orang yang beriman , kenapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu lakukan , Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.” [ surah As-Soff : 2-3 ]

Susahkah menyelusuri jalan da’wah?

Memang tak semudah yang kita sebut atau kita bicarakan dalam halaqah.

Yang banyak mengajar kita erti pengorbanan... Erti keta’atan.

Jika salah satu cara da’wah ini kita ingkar, pastinya kita gugur dari jalan ini atau sekurang kurangnya kita futur. Sebab itu kita lihat dipermulaan jalan ini ramai yang ingin bersama dan dipenghujungnya hanya tinggal beberapa kerat tubuh yang compang-camping dan letih lesu, penat melawan “nafsu” dunia.

Permulaan yang jernih. Itulah kata mutiara dari ‘almuntalaq’ mengingatkan kita.
Mulai sekarang kita jangan merasa selesa dengan keadaan kita. kenapa?? Kerna dunia sudah “nazak” dengan permainan manusia sendiri.. Banggalah menerima segala ujian yang sekelumit yang mampu kita hadapinya...

Apalah sangat ujian mengorbankan sedikit masa untuk usrah dan halaqoh. Sedikit mengantuk dan sedikit letih dengan program-program yang kita anjurkan atau ujian infaq kita yang seadanya untuk mengadakan program-program dakwah atau duit minyak mengisi kereta dibanding dengan ujian pejuang-pejuang yang berjihad dijalan Allah mengorbankan segala galanya untuk Deen ini …

Sehinggalah kita merasai hidayah Islam yang tertuang ke atas kita!

andainya inilah muhasabah kita, sudah tentu kita makin bersemangat untuk meneruskan perjalanan ini sampailah ke titisan keringat dan nafas yang terakhir... sehinggalah kehujung nyawa...

Istiqomah dan daya tahan itulah ulu hati kepada da’wah ini. Namun sejujurnya sada antara kita sememangnya tiada daya tahan.

Ada yang kuat waktu student, futur setelah bekerja setelah menyedut dunia.

Ada yang bertahan setelah bekerjaya tapi futur setelah berumah tangga dan beranak pinak.

Begitulah lazimnya Jalan da’wah mempamirkan penghuni penghuni dijalannya.

Bukan senang untuk mencipta ‘rindu’ pada Ilahi.
Bukan senang untuk mengapai Arasy’
Bukan senang untuk jadi pemberani.
Bukan senang untuk mendapat aura syurga yang redup dan hidup terus menerus mananti kita ….

Hanya mereka-mereka yang punya karisma dan bergelombang jiwa dijalan ini sahaja yang mampu diiringi malaikat bersama sutera putih yang lembut dan lemun bertemu teman bidadarinya …

Waduh …

Penasarannya bila di ulit perasaan sebegini...

Terhanyut dalam untaian do’a, lamunan mimpi jua tenggelam dalam tangisan yang sepi...

Terlalu jauh aku mengelamun terawang-awang menyusuri keindahan jalan ini.

Dan hati ku terlonjak-lonjak rindu mengingati dia dijalan ini ….

Mampukah dia bersamaku menolak badai dan digulung gelombang memeluk rindu-rindu kepada Tuhan?

Memenuhi hidup dalam tangis mengikuti alir nafas da’wah ini dan merasa hangatnya cinta ku dijalan ini?

Mengikuti perjalananku yang tidak membawa apa-apa selain kesedaran da’wah yang mendamba kepenuhan cintaNya dalam damai dan kasih yang abadi?

Inilah sebenarnya rahsia perjalanan ku yang kusimpan begitu rapi untuk melahirkan sejuta rindu ….

Memang aku semakin rindu....

Merindui Raudhah hijau yang penuh nyaman dengan senandung laungan azan dengan makhraj dan lengok tajwid yang mengalir dan membelai hati ku …

Itukah Bilal yang terompahnya terdengar disyurga atau hanya suara hati ku berjalan ingin mengikutinya ….

Benarkah aku dan cita cita ku?

Tak selembar pun daun jatuh tanpa pengetahuanNya …

Berkuasanya Allah.. Dia yang Maha Satu..bergerak dan terus bergerak.. walau terhalang oleh batuan besar dihadapan, jadikanlah diri kita umpama air yang terus mengalir dicelah-celahan batuan itu.. bagi tersuci semua kotoran jahiliyah yang membalut ummah..tercabar diri dalam sedaya mungkin mengharungi hari-hari yang mendatang..

ah! sekelumit sahaja ujian dan dugaan yang kita hadapi sekiranya nak di bandingkan dengan para sahabat yang bergadai nyawa demi meraih syahadah, tetamu syurga nan indah!ya.. muhasabahku..

harus ku semak keikhlasanku.. mukhlisin... hamba-hamba yang ikhlas..ya! Allah bersamaku! semakin teruji .. rindu padaMu dan RasulMu semakin bertamu.. kerna inilah nasihat yang berguna buat diriku ...

sekian, wassalam...


~ waznah _ alhamraa' ~

Post a Comment