BELAJARLAH UNTUK SALING MEMAAFKAN

‎_ belajarlah untuk memaafkan, berikanlah maaf agar kita juga mudah di maafkan. terkadang hati juga sukar utk memaafkan, sedangkan Allah Maha Pengampun, inikan pula kita manusia yg berlumur noda & dosa.. maafkanlah sesama manusia, agar mudah bicara kita di Mahkamah-Nya kelak. Allah Maha Pemaaf, & sukakan hambaNya yg suka memaafkan... “Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pema’af lagi Maha Pengampun” (al-Hajj:60) _

************************************************************************************

“fuh.. alhamdulillah”, aku melabuhkan punggung di kerusi…

“camna sesi muhasabah tadi??”, tanya sahabat yang sedari tadi sudah duduk terlebih dahulu dari aku…

“entahlah”, jawab ku ringkas…

“kenapa??”

“moga Allah tiupkan hembusan hidayah kasih sayang-Nya untuk adik2 kumpulan aku”, jawab ku seakan2 menyesal…

“teruk sangat ke masalah adik2 ko??”

“boleh tahan teruk, lagipun aku tahu semua adik2 tadi tak amik perhatian sangat”

“aku faham, adik2 kumpulan ko ramai, kalau aku, aku rasa aku pun tak mampu nak handle 20 orang sekali”, jawab sahabatku sambil senyum lebar…

“maybe Allah tahu ko boleh handle seramai tu, tu yang dapat adik2 ramai sangat. Takpa la, ko boleh belajar macam mana nak jadi akak yang baik, ko kan tak ada adik. Hehe..”

“amboi, jadi selama ni aku tak baik la??”, tanya ku, bergurau…

“aku tak kata pun..”, jawabnya sambil menulis sesuatu di atas kertas.

“aku cuma sedih dengan seorang adik kumpulan aku…”, aku sambung bicaraku setelah hampir 5 minit kami saling membisu.

“kenapa? Apa kena dengan dia? Bercouple?”

“tak..”

“habis tu? Les…”

“eh ko ni”, jawabku, memotong bicaranya…

“dah tu.. napa?”

“dia gaduh dengan mak dia.. pasal handphone”..

“handphone???”, jawabnya, seakan-akan terkejut dengan sebab pergaduhan antara adik kumpulanku dengan ibunya.

“yaa.. mak dia marah koz hilangkan handphone yang mak dia belikan, tapi lepas tu, dia curi2 kerja waktu cuti sekolah tanpa pengetahuan mak dia. Dan duit gaji tu dia gunakan untuk belikan handphone baru..”

“then??”, tanya sahabatku, semakin tertarik untuk mengetahui kisah selanjutnya.

“mak dia dapat tahu, dan mak dia marah la”, jawabku sambil membaca mesej yang masuk ke dalam peti inbox handphone ku.

“teruk sangat ke mak dia marah?”

“teruk juga, sampai dia tak bertegur sapa dengan mak dan ayah dia, sehingga sekarang, jauh sekali nak minta maaf kat mak ayah dia sebab curi2 kerja, lau duit tu dia guna untuk tolong mak ayah, aku tak kisah, tapi beli handphone tu koz memudahkan dia nak contact boyfriend dia. Lagi, dia lari dari rumah bila mak dia marah”

“dahsyat juga. So, ko kata apa kat dia??”

“aku tanya dia la, dia tak rasa bersalah ke tipu mak ayah dia, keluar rumah, ingatkan pi rumah member ulangkaji pelajaran koz tak lama lagi dorang nak exam pmr, rupa2nya kerja..”

“dia kata apa??”

“tak pun, dia kata itu salah mak dia… aku terkejut juga bila dia cakap camtu. Aku kata kat dia, tak baik buat camtu kat mak, mak marah koz mak sayang bukan sebab benci. Dia diam, tak kata pa, aku suh dia minta maaf kat mak sebelum terlambat, dia boleh kata, taknak, biar mak yang minta maaf. Aku rasa cam nak nangis bila dengar dia cakap camtu…”, perlahan bicaraku, terasa sebak…

“mungkin jiwa yang semakin nak meningkat remaja, egonya semakin tinggi juga. Terasa hati la tu kot”, jawab sahabatku..

“layakkah kita ni nak terasa hati dengan mak yang dah bersusah payah besarkan kita?”, tanyaku..

Dia, sahabatku, memandang wajahku… seakan terkejut dengan soalan yang aku ajukan..


Perbualan yang terjadi antara saya dan seorang sahabat ketika menyertai program kem solat dan aurat di salah sebuah sekolah di Setapak.

Malam itu, saya tenggelam dengan tangisan sendiri.. sedih barangkali.. terasa gagal “memujuk” adik kumpulan, apatah untuk melembutkan hatinya, juga memadam api kemarahan yang membara di jiwanya , mesej yang di terima dari seseorang di baca berulang kali, memujuk hati : “nak melembutkan hati manusia bukan urusan manusia, tapi Allah. Allah jua yang berkuasa melembutkannya dan menghitamkannya. Kita hanya wasilah semata. Mungkin Allah masih menangguh hidayah untuk dia. Bersabarlah. Yang penting, dah cuba untuk sedarkan dia”… [ syukran untuk kamu =) ]

Itulah insan yang bernamakan manusia.. bila sudah di kuasai nafsu amarah, tak kisah siapa pun dia.. mak, ayah, abang, kakak, guru, atau sahabat.”aku peduli apa, yang penting bukan salah aku!!!”, jangan ikutkan nafsu amarahmu.. kikislah rasa ego dalam dirimu, wahai manusia!!!

Saya akui, memberi maaf kekadang lebih sukar daripada meminta maaf. Apabila ego sudah terhenyak, rasa marah pun mulalah rasa tertekan. Mampukah diri memaafkan ketika berkuasa membalas. Nak lupakan?? Jauh sekali, barangkali. Nak memaafkan pun, sudah terasa amat sukar.

“orang yang tidak memaafkan akan sentiasa di ikat dengan orang yang tidak dimaafkannya. Maafkanlah, nescaya kamu akan terlepas. Kamu akan bebas daripada terus mengingatkan kesedihan, kekecewaan dan kemarahan yang dikenakannya ke atasmu. Itu malah menyakitkan. Belajarlah memaafkan. Kamu akan sihat, kamu tidak akan di ikat”

Mengapa terlalu sukar memaafkan?? Kerana ego??? Rasa besar diri??.. ya, kerana rasa besar diri, tapi tidak merasakan kebesaran Allah. Bedanya dengan orang yang selalu merasakan kebesaran Allah, pasti akan merasakan dirinya kerdil.

Sedangkan Allah Maha Pengampun, inikan lagi kita manusia yang lemah, hidup penuh noda dan dosa. Dosa demi dosa hamba-Nya, di ampunkan segalanya. Bukan sekadar mengampunkan, malah Allah turut menyayangi pendosa yang bertaubat daripada dosanya.

Firman Allah dengan penuh syahdu dalam surah al-Zumar ayat 53: (maksudnya), Katakanlah: Wahai hamba- hamba-Ku yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dialah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Al-Imam Ibn Kathir (meninggal 774H) ketika mentafsirkan ayat ini menyebut: “Ayat yang mulia ini adalah panggilan untuk semua pembuat dosa dari kalangan yang kufur dan selain mereka agar bertaubat dan kembali kepada Allah. Ayat ini juga adalah pemberitahuan Allah Yang Maha Berkat Lagi Maha Tinggi bahawa Dia mengampunkan segala dosa untuk sesiapa yang bertaubat dan meninggalkannya, walau bagaimana besar dan banyak sekalipun dosa tersebut. Sekalipun bagaikan buih di lautan”. (Tafsir al-Quran al-‘Azim, 4/74, Beirut: Mussasah al-Rayyan).

dalam sebuah hadis kudsi,

Allah berfirman: Wahai anak-anak Adam, selagi mana engkau memohon dan mengharapkan dari-Ku, Aku ampunkan engkau walau apapun dosamu, Aku tidak peduli. Wahai anak-anak Adam, jika dosamu sampai ke puncak langit, lalu engkau pohon keampunan dari-Ku, Aku ampunkan engkau, aku tidak peduli. Wahai anak-anak Adam, engkau jika datang kepada-Ku dengan dosa yang hampir memenuhi bumi, namun engkau menemui-Ku tanpa mensyirikkan Daku dengan sesuatu, nescaya aku datang kepadamu dengan penuh keampunan. (Riwayat al-Tirmizi, dinilai hasan oleh al-Albani).

Cuba bayangkan kasih sayang Allah. Kalau seseorang itu berdosa, kemudian dia bertaubat, kemudian berdosa lagi, bertaubat lagi, namun Allah masih sudi dan terus sudi mengampunkannya setiap kali dia bertaubat. Kata Imam Ghazali : “seorang hamba yang bertaubat tetapi kembali berdosa, jangan sesekali berputus asa untuk bertaubat lagi. Mana tahu, Izrail mencabut nyawanya ketika dia sedang bertaubat atau sedang dalam perjalanan menuju satu taubat!”

Apa alasan kita untuk tidak memaafkan?? – seperti contoh kejadian dari perbuatan di atas, wajarkah kita marahkan mak?? mak marah untuk kebaikan kita, kerna sayangkan anak2 dia, taknak anak2 mak “rosak” ( alangkah baiknya andai adik kumpulan saya membacanya ketika ini )

“sekalipun si hamba datang dengan dosa sepenuh langit dan bumi, sebanyak pepasir di pantai, seluas air di lautan, Allah akan mengampunkannya. Sebesar-besar dosa manusia, besar lagi pengampunan Allah. Malah keampunan-Nya sentiasa mendahului kemurkaan-Nya”.

Kesalahan manusia sesama manusia itu masih kecil, jika hendak di bandingkan dengan dosa manusia dengan yang Esa. Lalu apa alasan kita untuk tidak memaafkan?? Sedangkan Allah sudi memaafkan walau sebesar mana dosa kita, hanya insan yang hina kepada-Nya, Dzat yang Maha Mulia.

‎_ belajarlah untuk memaafkan, berikanlah maaf agar kita juga mudah di maafkan. terkadang hati juga sukar utk memaafkan, sedangkan Allah Maha Pengampun, inikan pula kita manusia yg berlumur noda & dosa.. maafkanlah sesama manusia, agar mudah bicara kita di Mahkamah-Nya kelak. Allah Maha Pemaaf, & sukakan hambaNya yg suka memaafkan... “Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pema’af lagi Maha Pengampun” (al-Hajj:60) _

*maafkan andainya kisah yang saya bawa tidak sesuai untuk entri kali ini. Masih teringat2 sehingga sekarang. Sebelum mengakhiri, belajarlah untuk memaafkan.. Maafkanlah, agar mudah kita di maafkan…

Wallahu’alam…

Sekadar catatan hati, dalam musafir mencari erti…. Sebuah kehidupan..

Waznah_alhamraa’

[ 10 dzulhijjah 1431H, 16 NOV 2010 ]

Post a Comment