WARKAH CINTA UNTUK BONDA

بسم الله الرحمن الرحيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركته

Memetik ayat-ayat cinta dari Allah SWT, yang mafhumnya (peringatan bagi hamba2-Nya) : "Dan hendaklah kamu beribadat kepada Allah dan janganlah kamu sekutukan Dia dengan sesuatu apa jua; dan hendaklah kamu berbuat baik kepada kedua ibu bapa, dan kaum kerabat, dan anak-anak yatim, dan orang-orang miskin, dan jiran tetangga yang dekat, dan jiran tetangga yang jauh, dan rakan sejawat, dan orang musafir yang terlantar, dan juga hamba yang kamu miliki. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang sombong takbur dan membangga-banggakan diri; (al-An'am:151)

Dari Ibnu Mas’ud radhiallahu ‘anhu berkata: “Aku bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Wahai Rasulullah, amal apa yang paling mulia? Beliau bersabda: “Shalat pada waktunya”, aku berkata: “Kemudian apa, wahai Rasulullah?” Beliau bersabda: “Berbakti kepada kedua orang tua”, dan aku berkata: “Kemudian, wahai Rasulullah!” Beliau menjawab, “Jihad di jalan Allah”, lalu beliau diam. Sekiranya aku bertanya lagi, niscaya beliau akan menjawabnya. (Muttafaqun ‘alaih)

Dari Abu Hurairah R.A ‘ Seorang lelaki datang kepada Rasulullah Sallahu ‘Alaihi Wassalam dan berkata, Wahai Rasulullah, siapakah di antara seluruh manusia layak saya hormati dan menjadi sahabatku? Baginda menjawab ‘Ibumu’. Lelaki itu bertanya ‘ Kemudian siapa?’ Baginda berkata ‘Ibumu’. Lelaki itu bertanya lagi ‘ Kemudian?’. Baginda menjawab ‘Ibumu’. Lelaki itu bertanya ‘ Kemudian?’. Baginda menjawab ‘Bapamu. [Riwayat Bukhari dan Muslim]

Kebelakangan ini.. saya.. sering bertemu dengan ibu-ibu bersama bayi-bayi comel, tidak kiralah di jalanan, di mall. Atau di mana-mana saja.. ya.. menurut sangkaan saya baru dalam sekitar tiga atau empat bulan. Melihatkan bayi-bayi yang comel, mengingatkan saya kepada ‘ammar… anak kecil yang lincah, pintar (insyaAllah).. tok.. nek.. yah.. bu.. cik wie.. cue.. baru sekadar itu yang termampu dia lafazkan, namun siapa tahu.. dari merangkak2 ucapannya, bisa menjadi seorang pria (lelaki) yang petah berkata-kata, penuh dengan isinya. Moga omongannya bukan sekadar omongan kosong, tapi bermanfaat!!

Allah.. rindu pada si kecil itu.. lagi-lagi, bakal menerima kehadiran “orang” baru dalam usrah yang di bina oleh walid dan umi.. yang sarat dan penuh dengan rasa cinta. MASALAH??? Allahu akbar.. Tanya saja kepada mana-mana keluarga, siapa yang tidak pernah di duga dengan masalah, baik secara individu mahupun secara berkumpulan.. masalah itu ibaratnya penyakit, yang datangnya dari Allah.. “penyembuhnya” juga dari DIA.. tinggal saja manusia itu sendiri tegar dan utuh atau tidak dalam mendepani masalah yang di hadapinya.

“berapa bulan bayinya kak..??” – Tanya saya sewaktu menunggu seorang sahabat menyempurnakan solatnya di sebuah musolla di salah sebuah mall yang berdekatan dengan tempat saya belajar, dan kebetulan, di sisinya saya ada seorang ibu bersama bayinya.. “comel” – getus hati saya. “ baru empat bulan” – jawab kakak tersebut. “comel baby nya..” – balas saya. “boleh saya dukung tak..?” – Tanya saya meminta izin, dan kakak mengangguk sambil mengukir senyum tanda setuju..

Saat dia.. bayi itu, berada dalam rangkulan manja saya, hampir saja saya menitiskan air mata. Kerna rasa malu.. saya tahan ianya dari tertumpah. “umi” lafaz saya perlahan. Ingatan kembali kepada umi yang jauh di pandangan mata, yang sentiasa di rindui, yang doanya sentiasa menemani perjalanan, dukungan untuk si anak yang di kandung selama Sembilan bulan sepuluh hari meneruskan perjuangan dalam meniti kehidupan seharian. Kata apa saja, pasti dipenuhi, walau diri sendiri merasa pedih. “biar umi susah, asal anak-anak bahagia” – itulah kata-kata umi yang sentiasa terngiang-ngiang di ruang “jendela” telinga saya. Perasaan sedih menghambat diri tika itu. Bayi yang ada dalam rangkulan sempat di kucup sebelum bertukar tangan kepada ibunya. Allah.. apa rasanya bila ada anak nanti..??

Meminjam kata-kata Dr Haji Fadhilah Kamsah - Jika kita diberi kesempatan untuk mengendong ibu kita di belakang bahu, lalu mengelilingi kaabah bersamanya sebanyak tujuh kali, belum tentu kita dapat membalas setitik air susu yang diminum kita sewaktu bayi. subhanAllah…

“Ya Allah, didiklah aku untuk menjadi solehah.. agar aku bisa mendidik zuriat ku kelak yang akhirnya menjadi soleh dan solehah”

IBU…

insan yang dihiasi dengan kelembutan, keindahan, keistimewaan dan ketenangan. Di tangan merekalah lahirnya manusia-manusia yang berjiwa besar, lahirnya para ulama, terbentuklah manusia-manusia yang bersabar dan wujudnya manusia-manusia yang bijak seperti cendiakawan.

insan yang terhias di raut wajahnya penuh dengan rasa kasih dan sayang, dialah teman saat duka dan duka, tempat mengadu segala rasa sakit dan derita.. sumber pancaran kasih sayang yang bisa menyinari seluruh alam.

Di matanya ada rahsia, tetapi dikelopak matanya ada derita. Demi anak-anak, semuannya dipendam dalam ruang yang paling terdalam di jiwanya demi kebahagiaan, kesenangan dan kejayaan anak-anak tercinta.

Umpamanya mentari yang sentiasa menghidupkan keserian seisi bumi. Hilangnya wanita yang bergelar ibu dari kehidupan, ia akan menguburkan sebuah kebahagiaan. Lenyapnya mereka dari pentas dunia.. bermakna tertimbusnya rasa kegembiraan yang mewarnai jiwa.

Lihatlah pada kisah-kisah mereka yang terkenal dengan ketokohan, kepahlwanan, keilmuan, dan kebijaksanaan semuanya di awali dengan didikan tangan seorang ibu. bagaimana kisah seorang imam mazhab iaitu Imam Syafie yang sedari kecilnya sudah menjadi mufti. Bagaimana pula dengan kegigihan Imam Nawawi dalam menuntut ilmu sehingga lupa untuk makan? Tegarnya sultan Muhammad al-Fateh dalam memimpin tenteranya mendepani musuh-musuh yang nyata dzalimnya. As-Syahid Syed Qutb.. yang teguh dalam perjuangannya?? Dan persoalan dari kisah mereka ini : siapakah seorang insan disebalik kehebatan dan keluarbiasaan mereka ini?

Sentuhan luar biasa seorang yang belar ibu.. ingat, tangan yang lembut itu, bisa saja menggoncangkan dunia.


ANTARA SEDAR ATAU PUN TIDAK..

Mungkin.. terkadang kita melukai hatinya tanpa kita sedari. Sejauh mana pengamalan BIRRUL WALIDAIN dalam kehidupan seharian kita, sebagai “jalan” untuk kita menuju Syurga idaman??

Alkisah - ‘Love Is The Wine’ nukilan Sheikh Muzaffer Ozak- Suatu hari Ibrahim Ibn Adam cuba untuk memasuki tempat pemandian awam. Penjaga pintu itu tidak membenarkan Ibrahim Ibn Adam untuk memasukinya tanpa bayaran. Ibrahim Ibn Adam mengaku bahawa beliau sememangnya tiada wang untuk memasukinya.

Penjaga itu menjawab ‘ Kalau kamu tiada wang, kamu tidak boleh memasuki tempat pemandian awam ini’. Ibrahim Ibn Adam lalu menangis semahunya sehingga beliau terduduk di atas tanah,teresak-esak. Seorang pejalan kaki berhenti untuk memujuk Ibrahim Ibn Adam.

Ibrahim Ibn Adam berkata ‘ Saya menangis bukanlah kerana tidak dapat masuk ke tempat pemandian. Ketika penjaga itu meminta wang kepada saya untuk memasuki tempat itu, saya teringatkan sesuatu sehingga menyebabkan saya menangis. Saya tidak dibenarkan masuk ke tempat pemandian kecuali dengan bayaran, bayaran apakah yang akan saya kenakan ketika saya ingin memasuki Syurga? Apakah akan terjadi jika saya dipersoalkan, apakah amalan kebaikan kamu sehingga kamu dibenarkan untuk memasuki syurga? Jika di dunia kita sering diminta membayar untuk memasuki suatu tempat, apatah lagi Syurga akan meminta bayaran kebaikan kita dunia. Kerana itulah saya menangis’.

Tiket memasuki Syurga adalah kepatuhan dan hormat kita kepada ibu. Hanya seorang insan yang padanya mempunyai tiket untuk kita memasuki Syurga. Siapa dia? Ibu. Mahukah kita tiket memasuki syurga? Tentu saja jawapannya “ya” bukan..??? Sementara waktu masih berjalan, hormatilah, berbuat baiklah, berkatalah dengan penuh lemah lembut kepada “pemegang tiket “ Syurga kita ini. Jika kalian masih mempunyai pemegang tiket Syurga akhirat ini, pergilah kepada beliau sekarang..kiranya boleh, sekarang. Ya, Sekarang!!!. Ciumlah tangan mereka dan buatlah mereka gembira. Belailah wajahnya dan katakan bahawa kalian sayang padanya. Pergilah dan tunaikanlah tanggungjawab terhadap mereka dan maka kamu akan memperoleh pelepasan untuk memasuki sebuah tempat yang kekal selama-lamanya kebahagiaannya. Itulah Syurga…

“maaf , ucu sibuk sejak akhir-akhir ni, banyak assignment dan kerja-kerja lain..” – jelas saya kepada umi lewat telefon setelah hampir beberapa hari tidak menghubungi umi lewat telefon, mengirim khabar. “takkan seminit pun tak boleh nak telefon. Umi tak boleh sehari tak dengar suara anak-anak umi yang jauh dari umi” – balas umi, ada rasa yang berbau kecewa dalam suaranya. Aduh.. ya Allah, teganya aku berbicara sedemikian pada umi. Buat sahabat-sahabat yang masih memegang title “anak” – sibuk mana pun kalian, berhubunglah dengan ibu kalian. Usah biarkan air matanya menitis perlahan-lahan membasahi pipi lantaran keterlukaan dan terasa hati dengan sikap kita. Hanya beberapa minit sahaja yang diperlukan untuk bertanya khabar dan mengirim khabar kita kepada mereka melalui corong telefon yang asasnya mudah untuk dilakukan. Siapa sangka, suara lewat telefon itu bisa mengubat kerinduaan yang bersarang di hatinya…


WARKAH CINTA UNTUK BONDA

Dari kejauhan.. ku titip doa, moga Allah sentiasa melindungi mu.. mendamaikan diri mu di saat di rundung duka, malah sentiasa mengasihi mu seperti mana diri mu sentiasa mengisihi ku anak mu..

Kepada yang tercinta Bondaku yang ku sayang

Segala puji bagi Allah ta’ala yang telah memuliakan kedudukan kedua orang tua, dan telah menjadikan mereka berdua sebagai pintu tengah menuju surga. Shalawat serta salam, hamba yang lemah ini panjatkan keharibaan Nabi yang mulia, keluarga serta para sahabatnya hingga hari kiamat. Amin…

Ibu… aku terima suratmu yang engkau tulis dengan titisan air mata dan duka, dan aku telah membacanya, ya aku telah mengejanya kata demi kata… tidak ada satu huruf pun yang aku terlewatkan.

Tahukah engkau, wahai Ibu, bahwa aku membacanya semenjak solat Isya’ dan baru selesai membacanya setelah ayam berkokok, fajar telah terbit dan adzan pertama telah dikumandangkan?! Sebenarnyalah surat yang engkau tulis tersebut jika diletakkkan di atas batu, tentu ia akan pecah, sekiranya diletakkan ke atas daun yang hijau tentu ia akan kering. Sebenarnyalah surat yang ibu tulis tersebut tidak tersudu oleh itik dan tidak tertelan oleh ayam. Sebenarnyalah bahwa suratmu itu bagiku bagaikan petir kemurkaan… bagaikan awan kaum Thamud yang datang berarak yang telah siap dimuntahkan kepadaku…

Ibu…

Aku baca suratmu, sedangkan air mataku tidak pernah berhenti!! Bagaimana tidak, sekiranya surat itu ditulis oleh orang yang bukan ibu dan ditujukan pula bukan kepadaku, layaklah orang mempunyai hati yang keras ketika membaca surat itu menangis sejadi-jadinya. Bagaimana kiranya yang menulis itu adalah ibu dan surat itu ditujukan untuk diriku sendiri!!

Memangnya sering ku membaca kisah dan cerita sedih, tidak terasa bantal yang dijadikan tempat bersandar telah basah kerna air mata, aku juga sering menangis melihat tangisnya anak yatim atau menitikkan air mata melihat sengsaranya hidup si miskin. Acap kali juga aku tersentuh dengan suasana yang haru dan keadaan yang memilukan, bahkan pada binatang sekalipun. Bagaimana pula dengan surat yang ibu tulis itu!? Ratapan yang bukan ibu karang atau sebuah drama yang ibu peranankan?! Akan tetapi ianya adalah sebuah kenyataan…

Ibu yang ku sayangi…

Sungguh berat cubaanmu… sungguh malang penderitaanmu… semua yang ibu telah sebutkan benar adanya. Aku masih ingat ketika kami anak-anakmu menangis untuk dibuatkan makanan, ibu tiba-tiba menggapai atap dapur untuk mengambil kerak nasi yang telah lama ibu jemur dan keringkan, tidak jarang pula ibu simpan untukku sepulang sekolah tumbung kelapa, hanya untuk melihat aku mengambilnya dengan segera. Atau aku masih ingat, ibu sengaja mengambilkan air didih dari nasi yang sedang dimasak, tika ibu temukan aku dalam keadaan sakit demam.

Ibu… maafkanlah anakmu ini, aku tahu bahwa semenjak ibu seorang gadis sebagaimana yang diceritakan oleh nenek sampai ibu telah tua sekarang, ibu belum pernah mengecap kebahagiaan. Duniamu hanya rumah serta halamannya, kehidupanmu hanya dengan anak-anakmu. Belum pernah aku melihat ibu tertawa bahagia kecuali ketika kami anak-anakmu datang ziarah kepadamu. Selain dari itu tidak ada kebahagiaan, hari-harimu adalah perjuangan. Semua hidupmu hanya pengorbanan.

Ibu…

Dengan rendah hati, ku mohon.. Maafkanlah anakmu ini! Semenjak engkau pilihkan untukku seorang lelaki untuk menyapa ku sebagai “isteri”nya.. Ketika seorang laki-laki menikah dengan seorang wanita, maka seolah-olah dia telah mendapatkan permainan baru, seperti anak kecil mendapatkan boneka atau orang-orangan. Sekali lagi maafkan aku! Aku tidaklah membela diriku, kerna dari awal dan akhir pembicaraan ini kesalahan ada padaku.. anakmu ini!! Akan tetapi aku ingin menerangkan keadaan yang ku alami, perubahan suasana setelah ibu dan aku berpisah dan perubahan jiwa ketika aku tidak hanya mengenal dirimu, tapi kini aku telah mengenal satu wanita lagi.

Ibu… suatu saat nanti, pernikahan itu akan membuatku masuk ke dunia baru, dunia yang selama ini tidak pernah ku kenal, dunia yang hanya ada aku, suami dan anakku!! Bagaimana tidak, suami yang baik dan anak-anak yang soleh!! Maafkan aku Ibu… aku merasa dunia hanya milik kami, aku tidak peduli dengan keadaan orang lain, yang penting bagiku adalah keadaan mereka.

Ibu…

Maafkan aku, anakmu!! Aku telah lalai… aku telah lupa… aku telah menyia-nyiakanmu!! Aku pernah mendengar kajian, bahwa orang tua di fitrahkan untuk cinta kepada anaknya, dan anak di fitrahkan untuk menyia-nyiakan orang tuanya. Oleh sebab itu dilarang mencintai anak secara berlebihan dan anak dilarang berbuat derhaka kepada orang tuanya.

Ibu…

Sulit aku merasakan perasaanmu!! Kalaulah bukan kerna bimbingan agama yang telah lama ibu talqinkan kepadaku, tentu aku telah seperti kebanyakan anak-anak yang derhaka kepada orang tuanya!! Kalaulah bukan kerna baktimu pula kepada orang tuamu dan orang tua abah, nescaya aku tidak akan pernah mengenal erti berbakti kepada orang tua.

Setelah suratmu datang, baru aku mengerti!! Kerna selama ini hal itu tidak pernah ibu ungkapkan, semuanya ibu simpan dalam-dalam seperti semua permasalahan berat yang ibu hadapi selama ini.

Sekarang baru aku mengerti, bahwa hari yang sulit bagi seorang ibu, adalah hari di mana anaknya telah menikah dengan seorang lelaki. Di matanya lelaki yang telah mendampingi putrinya itu adalah manusia yang paling beruntung.

Ibuku sayang…

Maafkan aku Ibu!! Ampunkan diriku. Satu titisan air matamu adalah lautan api bagiku. Janganlah ibu menangis lagi, janganlah ibu berduka lagi!! Kerna duka dan tangisnmu menambah dalam jatuh ku ke dalam api neraka!! Aku takut Ibu… aku cemas dengan banyaknya dosaku kepada Allah sekarang bertambah pula dengan dosaku terhadapmu. Dengan apa aku ridha Allah, sekiranya ibu tidak meridhaiku. Apa gunanya semua kebaikan sekiranya di mata mu ibu, aku tidak punya kebaikan!! Bukankah ridha Allah tergantung dengan ridha mu dan sebaliknya bukankah kemurkaan Allah tergantung dengan kemurkaanmu!! Tahukah Ibu, seburuk-buruknya diriku, aku masih merasakan takut kepada murka Allah!! Apalah jadinya hidup jika hidup penuh dengan murka dan laknat serta jauh dari berkah dan nikmat. Wal ‘iyadzubillah…

Kalau murka itu pula yang aku peroleh, izinkan aku membuang semua kebahagiaanku selama ini, demi hanya untuk dapat menyeka air matamu! Kalau ibu pula murka kepadaku, izinkan aku datang kepadamu membawa segala yang aku miliki lalu menyerahkannya kepadamu, lalu terserah pada ibu, mahu ibu perbuat apa..

Sungguh aku tidak mahu masuk neraka! Seakalipun aku memiliki kekuasaan seluas kekuasaan Firaun, mempunyai kekayaan sebanyak kekayaan Qarun dan mempunyai keahlian setinggi ilmu Haman. Pastikanlah ibu ku, semoga tidak akan aku tukar dengan kesengsaraan di akhirat sekalipun sesaat. Siapa pula yang tahan dengan azab neraka, wahai ibu!!

Ibu maafkan anakmu!! Adapun sebutanmu tentang keluhan dan pengaduan kepada Allah ta’ala, bahwa engkau belum mahu mengangkatnya ke langit!! Maka, ampunkanlah, wahai Ibu!! Aku angkat seluruh jemariku untuk mohon maaf kepadamu!! Kalaulah itu yang terjadi, do’a itu tersampaikan! Salah ucap pula lisanmu.. Apalah jadinya nanti diriku!! Tentu kebinasaan yang telak. Tentu diriku akan menjadi tunggul yang tumbang disambar petir, apalah gunanya kemegahan sekiranya ibu do’akan atasku kebinasaan, tentu aku akan menjadi pohon yang tidak berakar ke bumi dan dahannya tidak bisa sampai ke langit, di tengahnya dimakan kumbang pula!!

Kalaulah do’amu terucap atasku, wahai Ibu!! maka, tidak ada lagi gunanya hidup, tidak ada lagi gunanya kekayaan, tidak ada lagi gunanya banyak pergaulan.

Ibu dalam sejarah anak manusia yang kubaca, tidak ada yang bahagia setelah diikutuk orang tuanya. Itu di dunia, maka aku tidak dapat bayangkan bagaimana nasib bagi yang terkena kutuk di akhirat, tentu rasanya lebih sengsara.

Ibu… setelah membaca suratmu ku sedari kekhilafan, kealpaan dan kelalaianku. Suratmu akan kujadikan “pedoman sepanjang zaman” dalam hidupku, setiap kali aku lalai dalam berkhidmat kepadamu akan aku baca ulang kembali, tiap kali aku lengah darimu akan kutalqin diriku dengannya. Akan kusimpan dalam lubuk hatiku sebelum aku menyimpannya dalam kotak wasiatku. Akan aku sampaikan kepada anak keturunanku bahwa ibu mereka dahulu pernah lalai dalam berbakti, lalu sedar dan kembali kepada kebenaran, ibu mereka pernah berbuat salah, sehingga dia telah menyakiti hati orang yang seharusnya dia cintai, lalu dia kembali kepada petunjuk.

Tua… siapa yang tidak mengalami ketuaan, wahai ibu!! Badan yang saat ini tegap, rambut hitam, kulit yang kencang, akan datang suatu masa badan yang tegap itu akan ringkih dimakan usia, rambut yang hitam akan dipenuhi uban ditelan oleh masa dan kulit yang kencang itu akan menjadi kerepot ditelan oleh zaman.

Tidak ada kekuasaan yang kekal, tidak ada kekayaan yang abadi, yang tersisa hanya amal baik atau amal buruk yang akan dipertanggungjawabkan.

Ibu, do’akan anakmu ini agar menjadi anak yang berbakti kepadamu di masa banyak anak yang derhaka kepada orang tuanya. Angkatlah ke langit munajatmu untukku agar aku akan memperoleh kebahagiaan abadi di dunia dan di akhirat.

Ibu… sesampainya suratku ini, insyaAllah, tidak akan ada lagi air mata yang jatuh kerna sikap anakmu, setelah ini tidak ada lagi kejauhan antara ku denganmu, bahagiamu adalah bahagiaku, kesedihanmu adalah kesedihanku, tawamu adalah tawaku dan tangismu adalah tangisku. Aku berjanji untuk selalu berbakti kepadamu buat selamanya dan aku berharap aku dapat membahagiakan mu selama mataku masih mampu untuk berkedip.

Bahagiakanlah dirimu… buanglah jauh-jauh segala kesedihan, cubalah untuk tersenyum!! Ini kami, aku, suami, dan anak-anak sedang bersiap-siap untuk bersimpuh di hadapanmu, mencium tanganmu..

Salam kasih penuh maghfirah dari anakmu..



* di saat ramai bayi-bayi yang di tinggalkan di merata-rata tempat, apa semua kesalahan harus diletakkan di pundak si ibu yang melahirkan??.. cubalah kita untuk selami dan fahami hati mereka yang bergelar “ibu”, lagi-lagi tanpa ada dukungan yang kuat dari sesiapa pun. Wal’iya dzubillah.. mohon lindungan-Mu ya Allah..

* anak-anak.. berusahalah untuk jadi yang terbaik untuk walidain kita. Kalian adalah anak-anak, begitu juga saya, salah seorang yang memegang title “anak”. Moga saja do’a yang berpanjangan untuk kedua orang tua, penyambung amal jariah bagi mereka, sebagai bekalan untuk di muka.. amien..

* Hari ibu itu.. adalah selamanya dalam hidup kita sebagai anak-anak.. oleh itu, ucapkan setiap hari, “selamat hari ibu” juga tidak ada salahnya. Moga suatu saat nanti, saya juga akan menerima ucapan sedemikian dari mereka yang akan men”dampingi” dan “menyerikan” hidup saya dengan rasa kasih dan cinta. =) [ hargailah sebelum kita menyesal di kemudian hari – pesan untuk diri sendiri]

* syukran kathir umi… bahibbaki awi awi =)


Sekian dari saya.. warkah cinta seorang anak.. teristimewa untuk umi tercinta..



Al-FaQirah Ila Allah :

~waznah alhamraa’~

11 JAMADIL AKHIR 1432H

14 MEI 2011

23:54 PM

Post a Comment