CUKUPLAH BAHAGIA DENGAN SATU!

بسم الله الرحمن الرحيم

“ya Allah, sesungguhnya aku memohon cinta-Mu & cinta orang2 yang mencintai-Mu serta cinta yang dapat mendekatkan aku kepada cinta-Mu. Ya Allah apa saja yang Engkau anugerahkan kepadaku dari apa2 yang aku cintai maka jadikanlah ia sebagai kekuatan untukku dalam mencintai apa yang Engkau cintai…” Amien~

“Jagalah isteri, jangan kau sakiti. Sayangi isteri, amanah Ilahi. Bila diri kian bersih, satu isteri terasa lebih. Bila bisa jaga diri, tidak perlu menikah lagi. Bila suami berpoligami, dakwah pastikan terbebani. Demarketing (pengurangan pemasaran) menjadi-jadi, dakwah bisakan di benci” [Bahagia dengan satu isteri – Ustaz Cahyadi Takariawan]


Membaca bait2 indah di atas, agaknya – kalian menganggap saya akan membicarakan perkara berkaitan poligami bukan? (mungkin =) )


Jawapannya adalah tidak. Ilmu tentang persoalan poligami itu masih terlalu cetek lagi. Perlu membuka dan menyelak beberapa kitab fiqh, mengkaji dan hadamkannya. Untuk masa sekarang pun, saya masih meneruskan pembacaan novel “SEBARKAN CINTA-MU by Ustazah Fatimah Syarha”. Banyak input ilmiah yang boleh di dapati dalam buku tersebut. Saran saya pada pembaca, ikhwah mahupun akhawat, jika berkelapangan, “tinjau2”lah buku tersebut di mana2 kedai buku yang ada di sekitar anda, jika tidak pun, pinjamlah pada mereka yang telah pun memilikinya. Untuk ustazah Fatimah Syarha, syukran kathir atas perkongsian ilmu, walaupun ianya adalah berkaitan dengan tesis ustazah, tapi ianya benar2 bermanfaat.


BAHAGIA : SESIAPA PUN MENGINGINKANNYA

Benar, siapa yang di dunia ini tidak menginginkan perasaan tersebut? Tanyalah pada sesiapa pun, insyaAllah, pada tekaan saya semuanya akan menjawab “YA”. Saya, anda dan kalian pasti menginginkan bahagia, bukan hanya di sini, tapi di “sana” juga.

Menurut ayahanda, Ustaz Pahrol Joui : Bahagia itu fitrah tabi’ie manusia. Semua orang ingin bahagia. Jika ada manusia yang berkata, alangkah bahagianya kalau aku tidak bahagia, dia layak dihantar ke Hospital Bahagia. Kenapa? Sudah tentu orang itu tidak siuman lagi. Manusia yang siuman sentiasa ingin dan mencari bahagia. Bahkan, apa sahaja yang diusahakan dan dilakukan oleh manusia adalah untuk mencapai bahagia.

• Bahagia itu relatif?

Malangnya, keinginan manusia untuk bahagia sering tidak kesampaian. Ini disebabkan ramai manusia tidak tahu apa makna bahagia sebenarnya dan mereka juga tidak tahu bagaimanakah caranya untuk mendapatkannya. Jika kita mencari sesuatu yang tidak diketahui dan dikenali, sudah pasti kita tidak akan menemuinya. Oleh itu, usaha mencari kebahagiaan itu mestilah bermula dengan mencari apa erti kebahagiaan itu terlebih dahulu.

Apakah erti bahagia? Ada yang beranggapan erti bahagia itu relatif. Ia berubah-ubah dan berbeza antara seorang individu dengan yang lain. Bagi yang sakit, sihat itu dirasakan bahagia. Tetapi apabila sudah sihat, kebahagiaan itu bukan pada kesihatan lagi. Sudah beralih kepada perkara yang lain lagi. Bagi golongan ini kebahagiaan itu adalah satu “moving target” yang tidak spesifik ertinya.

Ada pula golongan pesimis. Mereka beranggapan bahawa tidak ada bahagia di dunia ini. Hidup adalah untuk menderita. Manusia dilahirkan bersama tangisan, hidup bersama tangisan dan akan dihantar ke kubur dengan tangisan. Bahagia adalah satu utopia, ilusi atau angan-angan. Ia tidak ujud dalam realiti dan kenyataan.


Beberapa hari yang lalu, seorang sahabat bertanya kepada saya, melalui chat facebook :

“salam.. apa khabar”

“wa’alaykumussalam wbt” – balas saya

“sihat?”

“Alhamdulillah, masih rasa nikmat sihat sblm sakit”

“nak minta tolong ni… boleh”

“boleh, sekiranya saya mampu” – sejujurnya, saya agak tekejut, bila dia menyapa pada hari tersebut. Ya lah, jarang benar dia menyapa saya, walaupun kami sama2 meng’online”kan diri.

“saya dah bertunang..insyaAllah, akan melangsungkan walimah tak lama lagi” – dia meneruskan ‘perbualan’.

“owh iya? Mabruk.. maaf, saya tak tahu pula” – balas saya, dalam keadaan serba salah. Dia teman saya, tapi langsung tidak “update” tentangnya.

“tapi…” – ayat berhenti setakat itu..

Saya menunggu penuh sabar… agak lama, lalu saya pun mereply kembali.

“tapi…????”

“saya nak putuskannya”

Sedikit terkejut. ‘ada orang ketiga’ – agak saya. Kebiasaannya, begitulah…

“kenapa? “ – Tanya saya, ringkas.

Dia, sahabat saya itu, baik orangnya, terjaga ibadahnya, namun tetap ada kelemahannya.. dan saya pasti, sebelum membuat keputusan untuk menerima si “dia” itu, dia sudah pun melakukan istikharah dan solat hajat, meminta awapan pasti dari DIA.

“saya tak boleh hidup dan bahagia dengan lelaki yang tidak setia seperti dia” – lebih kurang sepuluh minit kemudian, dia me’reply’ pertanyaan saya.

“maksudnya? Ada masalah apa sebenarnya ukhti? Bicaralah. Jangan buat keputusan terburu2, sekiranya dia benar2 jawapan dari istikharahmu”

“saya dapat tahu.. dia berbalas2 mesej dengan muslimah yang lain. bukankah tidak terjaga namanya tu? Sekiranya sekarang pun dia boleh ber’sms’ dengan muslimah ajnabi yang lain, tidak mustahil, setelah saya sah menjadi surinya, pun akan begitu” – terasa ada perasaan kecewa yang bersarang di hatinya.

Astaghfirullahal’adzim… masalah yang di lontarkan, meminta jawapan, seolah2 saya sudah terlalu matang, dewasa terhadap perkara2 sedemikian. Jujurnya, saya sendiri tidak punya jawapan yang tepat untuk di kongsikan pada sahabat. Melangkah ke alam “pertunangan” juga belum.

“mungkin… mereka berbincang tentang perkara2 ilmiah, atau pun ada aktiviti yang melibatkan komitmen mereka..” – saya cuba berbaik sangka.

“tidak… saya… baca mesej tersebut. Bukan muslim sedemikian yang saya inginkan sebagai suami saya!”

“banyak2 beristighfar ukhti.. sabarlah, tagih simpati dari Allah, moga2 dia beri jalan keluar” – balas saya, cuba memujuk, meredakan hati yang tengah “sakit” barangkali.

“astaghfirullahal’adzim….”

“ukhti, berbincanglah dengan akal yang waras, jangan terlalu emotional. Hurm~ siapa tahu, ini ujian dari Allah, sebelum antum maju setapak lagi ke alam pernikahan. Banyak2kan solat taubat dan hajat, agar masalah yang di hadapi dapat di rungkai dengan tenang. Pesan juga perkara yang sama pada si “dia”. Mungkin, kamu perlu berterus-terang, kamu tidak senang terhadap apa yang dilakukannya, untuk mengelakkan konflik di kemudian hari. Pernikahan itu, bukan hanya sehari dua hari ukhti, tapi selama2nya, kita mencipta bahagia bersama lelaki yang kita pilih, melalui jawapan istikharah kita – yang pasti jawapan dari DIA yang Maha Mengetahui. Dan kita mahu bahagia itu, berterusan hingga ke syurga” – kelopak mata mula bergenang.. saya sendiri tersentuh dengan kata2 yang saya sampaikan. Entah dari mana saya dapat jawapan tersebut, saya sendiri tidak tahu.

Perbualan melalui facebook petang itu, berakhir dengan air mata keinsafan, bagi diri saya.. tapi untuk sahabat saya, saya sendiri kurang pasti. Saya titip doa, moga dia terus tegar dan majlis walimahnya akan berjalan dengan lancar. Air mata yang jatuh berlinangan, di usap lembut. Memikirkan, bagaimanakah dengan aku kemudian hari? Ujian yang bagaimana Allah berikan? – wallahu’alam, hanya DIA yang Tahu, dan mungkin tidak sewajarnya saya bertanya sedemikian.


DARI SEORANG MUSLIMAH, UNTUK PARA SUAMI DAN BAKAL2 SUAMI…

Ingatkah lagi khutbah yang mengiringi lafaz AKU TERIMA NIKAHNYA suatu ketika dahulu? Tiga ayat yang dibacakan kepadamu, segalanya berbicara tentang TAQWA.

[boleh rujuk al-Quran beserta tafsirnya ya] :-

1) surah al-'Imran : 102

2) surah an-Nisa : 1

3) surah al-Ahzab: 70-71

Pesan dari Tuhanmu, pesan dari lisan Nabimu, pesan yang diperpanjangkan kepada khutbah nikahmu, bukti tidak ada bahagia tanpa taqwa.


Wahai suami,

Membina rumahtangga adalah satu jual beli yang mencabar sekali. Dunia perniagaan ini penuh dengan untung dan rugi. Jatuh dan bangun belum pasti. Apakah kita pandai bersikap diwaktu2 mendapat untung, juga belum pasti. Dan lebih2 lagi kita tidak dapat berjanji bahawa kita mampu menghadapi saat2 yang merugikan. kita takut wahai suami, melihatkan berapa ramai isteri2 yang bermusuhan dengan suami yang dicintai dihari2 mereka diuji oleh Tuhan. Sehari sebelum, diwaktu nikmat, mereka ketawa ria, tapi hanya esoknya mereka dilanda ujian yang membawa perceraian. Na’udzubillahi min dzalik~ Rasulullah kan sudah beritahu, di dalam neraka kelihatan ramai wanita kerana penyakit kufur nikmat.

Allah SWT berfirman, ketika kamu tidak suka kepada sesuatu perkara yang ada pada isteri kamu – kesempurnaan itu hanyalah milik Allah jua - kamu juga tidak terlepas dari kekurangan dan kesilapan. Dalam konteks ini Allah berfirman maksudnya: “… Kemudian jika kamu (merasai) benci kepada mereka (disebabkan tingkah-lakunya, janganlah kamu terburu-buru menceraikannya), kerana boleh jadi kamu bencikan sesuatu, sedang Allah hendak menjadikan pada apa yang kamu benci itu kebaikan yang banyak (untuk kamu).” (An-Nisaa’:19)

Rasulullah SAW pula telah menghuraikan perkara ini dengan terperinci dan praktikal yang kamu boleh laksanakan dengan segera. Kamu yang mesti laksanakan, bukan dia (isteri kamu) kerana kamu adalah pengemudi, kamu yang bertanggungjawab. Baginda bersabda maksudnya: “Janganlah seorang mu’min itu (suami) membenci seorang mu’minah (isterinya) kerana boleh jadi dia tidak suka pada sesuatu perangainya, dia suka perangainya yang lain”. Maksudnya di sini, jika kamu melihat sesuatu yang tidak ada kaitan dengan prinsip-prinsip iman, maka kamu mesti mengubah mood kamu sendiri, sehingga kamu dapat melihat dan mengiktiraf kelebihannya dari aspek yang lain yang pastinya terlalu banyak yang kamu sukai. Maka dengan itu perasaan benci dengan segera akan bertukar menjadi sayang.

Sampaikanlah wasiat Nabi SAW pada kaum hawa : “Hendaklah kamu berpesan agar berbuat baik kepada wanita…”. Sungguh mengkagumkan, wasiat ini digandingkan dengan wasiat supaya menjaga solat. Tidakkah kamu rasa bahawa ia merupakan suatu perkara yang sangat penting?

Lantas, rayuan padamu wahai suami, tolong doakan, suami, supaya isteri ini adalah seorang yang boleh memaafkan, taat setia dan sabar serta syukur nikmat. Moga2 rumahtanga kita adalah masjid yang menaungi jemaah Islamiyah, tapak kepada ummah. Akhirnya wahai suami, pohon izinmu untuk ikut memperjuangkan agar rumahtangga ini benar2 menjadi masyarakat Islam contoh kepada generasi masa kini.

Justeru, wahai saudaraku para suami, di manapun kamu dan dalam keadaan apapun, maka setia dan setialah kepada isteri kamu! Berbuat baik dan berbuat baiklah kepada isteri kamu! Beri perhatian dan beri perhatianlah kepada perasaan isteri kamu! Berbakti dan berbaktilah kepada keluarga isteri kamu! Bantu dan bantulah isteri kamu untuk berbakti kepada keluarganya. Bawalah isteri kamu memikul bersama kamu beban keluarga dan beban dakwah. Jadikan dia sandaran belakang kamu supaya dia dapat berjalan seiring kamu sambil membawa risalah dakwah yang diwajibkan Allah ke atas kamu.


PESAN UNTUK HATI : DARI SEORANG MUSLIMAH, UNTUK PARA ISTERI DAN BAKAL2 ISTERI…

Pernikahan menyingkap tabir rahsia. Suami yang menikahimu tidak semulia Muhammad SAW, tidak setaqwa Ibrahim, pun tidak setabah Ayub. Apalagi setampan Yusuf. Justeru suamimu hanyalah lelaki akhir zaman yang punya cita-cita membangun keturunan yang soleh …

Pernikahan menyedarkan akan kewajiban bersama. Ketika Suami menjadi pelindung, kamu penghuninya.Suami adalah nahkoda kapal, dan kamu pengemudinya. Saat suami seorang raja, kamu dapat merasakan anggur singgasananya. Dan ketika suami menjadi racun, kamulah penawar bisanya.

Sungguh, tatkala suami sebagai inti jantung keluarga, maka kamulah rusuk pelindungnya. Seandainya suami marah lagi lancang, maka berhati-hatilah meluruskannya. Pernikahan menginsyafkan kita perlunya keImanan dan ketaqwaan. Untuk belajar meniti redha Allah SWT. Kerna memiliki suami yang tak sehebat mana, justeru kamu akan tersentak dari alpa.

Sedarlah, Kamu bukanlah Khadijah yang sempurna dalam menjaga, pun bukan Hajar yang setia dalam sengsara. Cuma wanita akhir zaman yang mencuba untuk menjadi isteri solehah.

Muslimah itu ANUGERAH terindah dunia..dia lembut tapi TIDAK LEMAH, mempesona tetapi tetap bersahaja..dia tahu bagaimana menjaga IZZAH dirinya, dia mengerti bagaimana menjaga AKHLAK & KEMULIAANNYA..itulah yang membuatnya ISTIMEWA dibandingkan wanita lain.. Dihiasi hati dengan rasa cinta dan takut pada ALLAH, nescaya SEMPURNALAH segalanya..insyaAllah, Semoga muslimah itu adalah aku, kamu dan kita semua. =)

Akhirnya, meminjam kata2 ustaz Pahrol : “Jagalah rumah tangga dengan sebaik-baiknya. Carilah jalan damai sehabis daya. Namun ingatlah jika badai terus melanda, ingatlah itu sudah maktub (tertulis). Jangan rosakkan hati kita dengan kalimah “kalau” atau “jika”. Hayati sabda Rasulullah SAW ini: “Oleh itu, hendaklah engkau bersungguh-sungguh berusaha memperoleh apa yang memberi manfaat kepadamu, serta hendaklah meminta pertolongan kepada Allah dan janganlah engkau bersikap segan dan malas. Dan jika engkau ditimpa sesuatu, maka janganlah engkau berkata: “Kalau aku lakukan anu anu, tentulah akan terjadi anu anu, tetapi katalah: “Allah telah takdirkan dan apa yang dikehendaki oleh kebijaksanaan-Nya Ia lakukan,’ kerana perkataan ‘kalau’ itu membuka jalan kepada hasutan syaitan.” (Hadis riwayat Muslim)

Do’a ku kepada Allah semoga DIA, melimpahkan anugerah mawadah wa rahmah kepada seluruh rumah-tangga kaum muslimin. Amien…


Wallahu’alam…




~ alFaQirah ila Robbiha ~

Waznah alhamraa’

13 dzulhijjah 1432H

9 November 2011

1:00 AM




Post a Comment