AKU YANG KEHILANGAN


بسم الله الرحمن الرحيم


Saat Kau hadir dalam munajatku,

Air mata mengalir syahdu

Tika itu…

Hati dan Iman pun mula berpadu..


Apa khabar teman2..?? moga iman masih sihat, diri masih cergas ya.

Lama menyepi, mendiamkan diri.. seakan-akan sudah hilang diri. Pernah mengalami keadaan seperti itu? Dalam keriuhan, diri terasa sangat sepi. Lebih-lebih lagi bila berseorangan. tak tahu apa nak buat, tak tahu ke mana nak pergi, tak tahu siapa yang nak dicari, malahan, diri sendiri sudah tidak dikenali.

Mungkin itulah adalah satu simptom awal yang membuktikan diri sudah lama meminggirkan Tuhan. Astaghfirullahal’adzim~ dan disebabkan itulah kita rasa sunyi dan seperti dipinggirkan. Bahkan, tiada satu dari ayat al-Quran yang terngiang-ngiang di telinga. Mungkin sudah terlalu mementingkan dunia, celik mata… pejam mata.. kerja, belajar, main, rehat.. oh dunia~. Rohani dibiarkan kosong tidak terbela, sedangkan jasmani semakin membiak subur. Semua keperluan jasmani yang berjenama mahal mampu di beli, tetapi kualiti hati yang ada di dalam rongga dada tidak pernah di peduli.

Itulah sebabnya.. masih sempat untuk mencegah, sebelum memulakan aktiviti merawat.. berhentilah seketika dari memuaskan nafsu. Ubatlah rohani mu. Ayuh, pulanglah kepada-Nya. Mulakan dengan langkah pertama.. bismillah~ [Dengan Nama Allah]

Ucaplah syahadah yang sudah ditinggalkan, ambil wudhu’, qiyam dengan niat yang tetap, takbir “Allahu Akbar”, maka… rasailah kenikmatan yang ada di dalam solat yang sudah lama terabai. Tidak cukup dengan itu, selaklah mushaf al-Quran yang sudah berhabuk, tersimpan rapi di dalam almari. Solat… al-Quran.. itulah penawar paling mujarab, segala penyakit boleh diubati, termasuklah penyakit “hilang diri”. Pujuklah hati itu.. moga-moga masih belum hitam dank eras. Di sana masih ada jalan untuk kembali kepada fitrah yang asal.

Ambillah masa untuk bermunajat. Luangkan sedikit masa dari kesibukan selama 24 jam sehari untuk duduk menghadap Allah yang Esa, merayu pada-Nya. Selangkah kita mendekati-Nya, 1000 langkah DIA akan menghampiri kita. Apabila sudah merasai kehadiran-Nya, airmata pasti akan tumpah tanpa dipaksa. Seriuh macam mana pun keadaannya, kita masih dapat menumpukan perhatian. Walau keseorangan, kita takkan rasa sunyi. Kenapa??? Kerna Dia ada menemani, kita rasa di dengari, kita rasa di hargai.

Kekuatan spiritual pun terbentuk secara automatic. Langkah sudah terpandu, tidak lagi songsang. Perbuatan berpaksikan Iman dan Akal. Tidak merasa puas melakukan kebaikan sehinga berasa janggal untuk melakukan kejahatan. Malahan, hati terasa rindu apabila tidak melakukan kebaikan dalam sehari [muhasabah tahap tinggi]

Lebih utama – jaga hubungan baik sesama manusia. Hubungan yang baik antara sesama manusia dapat meningkatkan lagi khusyuk dalam munajat. Bila kita amasalah dengan manusia yang lainnya, insyaAllah, aduan dalam munajat itulah menjadi pembuka jalan untuk menjernihkan semula hubungan tersebut. Pengaduan dalam munajat kita tidak akan dipersiakan-Nya, walau sedikit. Dia pasti membuka dan menyediakan jalan untuk kita menyembuhkan luka semalam, segala keresahan, mehnah, dugaan, mahupun kekeruhan hubungan sesama manusia…

Yakinlah…. Kerna saya sudah merasakannya…

“keinsafan yang ku rasakan ini tentulah anugerah terbesar sepanjang hayat. Merasai kehadiran-Mu Ilahi, itulah sumber ketenangan yang abadi. Dunia… aku mohon, berhentilah dari terus menggodaku~…”




Al-FaQirah ila Robbiha :

~ waznah alhamraa’~

01 safar 1433H

26 Disember 2011

12:30 PM

Istana Balqis



_________________________
I added cool smileys to this message... if you don't see them go to: http://html.expresso.me/smileys
Post a Comment