MEMOIR BUMI KINANAH

BISMILLAH pembuka kalam…

Bacaan terhenti, sudah lama mengembara di lautan kertas berdakwat merah, biru dan hitam. Mengembara di dunia yang tercipta sendiri. Moga Tuhan sentiasa mentadbir hati yang lemah ini. Jam di skrin handphone xperia jelas menunjukkan 3.30 pagi, mata masih segar tanpa ada tanda-tanda mahu di tutupi, walaupun hakikatnya, kepala sudah terasa berat ber’isi’. Akhirnya, laptop di sisi menjadi sasaran untuk ku berbagi, tempat untuk melirikkan rasa yang sudah lama hinggap hati, dan…. Jari jemari mula menari-nari. Misri… itu yang terdetik di ruang pemikiran saya ketika ini.

Kenangan itu sudah hampir setahun.. berlalu pergi, namun sentiasa segar.. seperti baru semalam menjejakkan kaki di bumi kinanah itu. Seringkali doa di panjatkan, moga Allah membuka ruang seluasnya lagi untuk saya merakam memori di sana…


MESIR : SOROTI KISAH NABI MUSA A.S.

Menyelusuri perjalanan hidup Nabi Musa (as) secara ringkas - dilahirkan dalam bangsa bani Israel yang tertindas, dihanyutkan di Sungai Nil ketika masih bayi, dibesarkan di istana Fir’aun oleh isterinya yang ahli syurga, Permaisuri Asiah, kemudian melarikan diri ke Madyan setelah tidak sengaja membunuh seorang pengikut Firaun, tinggal beberapa tahun di Madyan bersama seorang yang alim (Nabi Shuib AS) yang menjadi bapa mertuanya, kembali ke Mesir bersama isterinya, diberikan kerasulan di Lembah Tuwa, Sinai, berdakwah kepada Firaun bersama abangnya Nabi Harun (as), Mesir ditimpa bala Allah, melarikan diri bersama bani Israel dan membelah Laut Merah, bermunajat di Gunung Tursina dan menerima Kitab Taurat, kembali kepada kaumnya tetapi diuji hebat dengan kekufuran mereka, akhirnya wafat di Baitul Muqaddis.


PIRAMID LAMBANG KEANGKUHAN

Pertama kali sampai ke Piramid, diri terasa seperti bermimpi. Akhirnya kaki sampai juga ke kubu Fir’aun yang mendapat murka Allah. Wal’iyadzubillah, moga sentiasa terpelihara dari Murka-Nya. Di kisahkan, zaman pemerintahan Fir’aun adalah sebuah tamadun yang hebat. Tamadun sehebat mana sekalipun, jika ia tidak tunduk patuh pada perintah Allah, ada hasil tamadunnya Allah akan kekalkan sebagai peringatan pada bangsa terkemudian bahawa sehebat mana kamu pun, kamu akan hilang ditelan zaman. Jika mahu bertamadun, seiringkanlah dunia dan akhirat. Itu antara pengajaran yang dapat diambil dari piramid atau tempat-tempat seumpama dengannya. Antara dzikir dan fikir yang menggetarkan jiwa dan membuatkan hati terus berwaspada adalah pada mengingati segala keburukan yang telah berlalu agar ianya tidak diulangi semula, dalam keadaan yang sama terus meningkatkan pengharapan penuh kepada Allah agar hati dan jiwa ini terus berada di atas jalan sepatutnya.


A’SIR (JUS BUAH-BUAHAN)

Itulah antara minuman kegemaran sepanjang di bumi Mesir. Di mana-mana tempat saja, di bumi Mesir yang suburnya dari nikmat sungai Nil , pelbagai buah menjadi sajian untuk di jadikan jus. Antara kegemaran untuk menyejukkan badan adalah jus mango (mango). Setiap kali ke kuliah, saya akan beli 2 hingga 3 kotak sebagai bekal saya sewaktu kuliah =), ianya adalah nikmat yang tak terkata, Alhamdulillah.



TOKMIAH (SEJENIS MAKANAN)

Salah satu makanan yang ada di Mesir. Saya tidak tahu bagaimana mengejanya. Harganya murah, sekitar 1 genih dalam 60 sen. Roti dicampur dengan sayur-sayur , kentang , kentang hancur yang digoreng. Makan satu sahaja, kenyangnya sehingga ke petang (tapi saya makan tiga, empat sudu dah terasa kenyang.. hee~). Boleh di katakan makanan kegemaran masyarakat arab, mungkin, di mana-mana sahaja, di tepi jalan ada saja gerai2 kecil yang menjual tokmiah, mungkin kerana murah, dan bersesuaian dengan taraf hidup mereka.



IMAM SYAFIE DAN MESIR

Mesir memberikan titik pembaharuan kepada pemikiran Imam Syafie. Setelah berada di Mesir, banyak pendapat-pendapat atau fatwa-fatwanya yang terdahulu ditukar, sehingga bergelar Qaul Jadid (pendapat baru) . Di Mesir, Imam Syafie banyak menghabiskan masanya mengajar di Masjid Amru Al-As. Antara nasihat atau kata-kata Imam SYafie : “Jika sahih sesuatu hadith maka itulah mazhabku (peganganku)”. (Sila rujuk Imam An-Nawawi dalam kitabnya “Al-Majmuk”, m/s 63 / 2). ”Setiap Hadith dari Nabi SAW itulah sebenarnya pendapat aku cuma sahaja mungkin kamu tidak mendengarkannya dari aku.” (Sila rujuk Ibn Abi Hatim dalam kitabnya ” Adabul Syafi’ie” m/s 93


# Inilah serba sedikit dari memoir yang terakam indah di memori saya. Istimewanya juga berada di bumi kinananh ini, jalan ke mana-mana pun kat Mesir ni mesti jumpa orang Malaysia, hakikatnya bukanlah macam tu. Hanya sesetengah tempat sahaja, contohnya, Hayyu Sabi`, Hayyu Asyir, Raba`ah Adawiyah, Abassiyah dan beberapa tempat lagi, sebab disitu terdapat Rumah2 negeri dan rumah-rumah sewa pelajar Malaysia kat Mesir ni.


# InsyaAllah, ada kesempatan waktu (dengan idzin Allah), saya akan menjejakkan kaki lagi ke sana, sekiranya setahun yang lalu bersama rombongan mengikuti kursus pengukuhan Bahasa Arab, peluang seterusnya pergi bersama si dia… (siapakah……??? =) )





wallahu’alam..



al-FaQirah ila Robbiha :

~ waznah alhamraa’ ~

06 SAFAR 1433H

31 DISEMBER 2011

4.00 AM

Istana BalQis

Post a Comment