RISALAH HATI SEORANG MUSLIMAH

"Cinta ialah iradah Tuhan,di kirimnya ke dunia supaya tumbuh.Kalau ia terletak di atas tanah yang lekang dan tandus,tumbuhnya akan menyeksa orang lain.Kalau ia datang pada hati yang keruh dan budi yang rendah ,ia akan membawa kerosakan.Tetapi jika ia hinggap di hati yang suci ia akan mewariskan kemuliaan,keikhlasan dan taat pada Tuhan." [Hamka]

Malam di sinari kerdipan gugusan bintang fenomena misteri sungguh menarik memikat hati walau dalam gelap, menyerlahkan lagi sinaran seolah permata di permukaan bumbung dunia yang terpasak kukuh tanpa tiang. Menjadi sumber mengukuh iman bagi siapa yang berfikir betapa hebat keagungan Tuhan. Keindahan sinar rembulan penuh purnama di satu sudut langit dunia seakan bersatu dengan gugusan bintang menambah seri suasana malam. Muzik alunan dzikir serangga malam beralun memecah kesunyian, Biar bising tapi tenang, menenangkan sang hati-hati yang mungkin dipenuhi kegelisahan.

Masih terngiang-ngiang di telinga saya kata-kata yang pernah di ucapkan oleh seorang ustaz suatu ketika dulu : “makhluk yang membawa fitnah terbesar di dunia adalah dari kalangan wanita”…

Allah.. wanita.. wanita.. wanita…

Lamaran untuk menjadikan saya permaisuri hati yang di terima beberapa hari yang lalu, mengganggu konsentrasi saya untuk terus muraja’ah. Maaf ku dahulukan akhi, sejujurnya, ini bukanlah kali pertama, tetapi yang ke sekian kalinya, dan tetap saja yang 'kesekian' itu yang membuat diri di amuk perasaan tidak menentu. Astaghfirullahal’adziim. Bukan perasaan melambung kerana merasakan diri begitu mendapat perhatian. Tetapi kerana sikap akhi itu mencampakkan saya ke arah jurang kepedihan dan kehinaan. 'Afwan kalau yang terfikir pertama kali di benak bukannya sikap memeriksa, tapi malah sebuah tuduhan: ke mana ghaddhul bashar-mu?

Alhamdulillah Allah mengurniakan zahir yang cantik untuk seorang wanita muslimah. Dulu, di masa jahiliyah, kurniaan itu sentiasa membawa fitnah. Setelah berlakunya hijrah, saya fikir semua hal itu tidak akan berulang lagi. Namun dugaan saya melesat. Mengapa fitnah ini justeru menimpa orang-orang yang saya hormati sebagai pengembang risalah da'wah? Siapakah yang salah di antara kita?


WAHAI MUSLIM YANG KU HORMATI…

Maaf seandainya saya menimbulkan fitnah dalam hidupmu. Namun semua bukan keinginanku untuk beroleh wajah seperti ini. Seharusnya di antara kita ada tabir yang akan membersihkan hati dari penyakitnya. Telah ku cuba dengan segenap kemampuan untuk menghindarkan mata dari bahaya maksiat. Alhamdulillah hingga kini belum hadir putera impian yang hadir hanya dalam angan-angan. Doa ku panjat, serahkan kepada Allah Ta'ala semata.


BUAT KAMU YANG HAMPIR MELUMPUHKAN HATI KU

Ku kirimkan risalah hati ini, dan ingin ku selipkan dalam satu kehidupanmu, aku hanyalah seorang muslimah yang tidak memiliki keberanian dalam mengungkapkan semua percikan-percikan rasa yang terjadi dalam hatiku. Aku hanya dia yang engkau anggap tidak lebih, aku hanya merasa seperti itu.

Aku berusaha sebaik mungkin dan semampu-mampunya untuk menjauh darimu, mencuba untuk tidak acuh padamu, saat berhadapan dengan muslim lainnya, betapa aku tetap mencuba untuk berkelakuan normal walau perlukan usaha untuk mencapainya.


Akhi fil Islam..

Tentu saja akhi dan yang lainnya pernah mendengar hadith yang tersohor ini. Bahawa wanita di nikahi kerana empat perkara : kecantikannya, hartanya, keturunannya, atau deennya. Maka pilihlah yang terakhir kerana ia akan membawa lelaki kepada kebahagiaan yang hakiki. sekiranya ada yang mendapat keempat-empatnya, ibarat mendapat syurga dunia. Sekarang, apakah yang akhi inginkan? Wanita solehah pembawa kedamaian atau yang cantik tapi membawa kekecewaan? Maaf sekiranya saya terpaksa berburuk sangka bahawa akhi hanya menilai saya cuma fizikal belaka. Bila masanya akhi tahu bahawa deen saya memenuhi kriteria yang baik? Apakah dengan melihat frekuensi kesibukan saya? Tempoh di luar rumah yang tinggi?

Tidak. Akhi tidak akan pernah tahu bila masanya saya berbuat ikhlas lillahi Ta'ala dan bila masanya saya berbuat kerana riya'. Atau adakah akhi ingin mendapatkan isteri wanita cantik yang memiliki segudang prestasi tetapi akhlaknya masih menjadi persoalan? Saya yakin sekiranya akhi diberikan pertanyaan demikian, nescaya tekad akhi akan berubah.

Sekiranya akhi bertanya pada setiap akhawat yang lainnya. Yang tercantik sekalipun, mahukah dia di peristerikan hanya kerana dzahirnya belaka? Jawapannya, insyaAllah tidak. Tahukah akhi bahawa kecantikan dzahir itu adalah mutlak pemberian Allah. Ia satu anugerah yang mutlak yang tidak boleh ditawar-tawar jika diberikan kepada seseorang atau dihindarkan dari seseorang. Jadi, manusia tidak mendapatkannya melalui pengorbanan. Lain halnya dengan kecantikan bathiniyyah. Ia melewati proses yang panjang. Berliku. Melalui pengorbanan dan segala macam pengalaman pahit. Anggota ini hanya pinjaman yang akan kembali pada-Nya bila-bila masa saja, tanpa mengira temapat dan waktu. Tapi ruh, kecantikannya menjadi milik kita yang abadi. Kerananya, manusia diperintahkan untuk merawat ruhiyahnya bukan hanya jasmaninya yang boleh usang dan koyak sampai waktunya.

Takukah akhi yang mampu melumpuhkan hatiku? Aku merasa beruntung untuk tidak pernah berkata bahwa aku mencintaimu, walau aku teramat sakit saat mengetahui bahwa aku bukanlah mereka yang akhi cintai walaupun itu hanya sebagian dari prasangka ku. Jika boleh aku beralasan, mungkin aku cuma takut akhi akan menjadi “illah” bagiku, kerana itu aku mencuba untuk mengurung rasa itu jauh ke dalam, mendorong lagi, dan lagi hingga yang terjadi adalah tolakan-tolakan dan lonjakan yang membuatku semakin tidak mengerti.

Akhi.. sekiranya aku boleh berdoa kepada Allah, ingin aku meminta agar Dia membalikkan sang waktu agar aku mampu mengedit saat-saat pertemuan itu hingga tak ada tatapan pertama itu yang membuat hati mu untuk terus mengingatku. namun hanya kerna satu pandangan itu saja mampu meluluhkan hati mu bahkan hampir-hampir melumpuhkan hati ini. Andai aku buta, tentu itu lebih baik daripada harus kembali lumpuh seperti ini.

Banyak lembaran buku yang telah ku telusuri, sahabat terdekat juga ku meminta pendapat. Sebahagian mendorongku untuk mengakhiri segala prasangku tentangmu kerna sebahagian prasangka adalah suatu kesalahan, mereka meminta ku untuk membuka tabir lisan ini juga untuk menutup semua rasa prasangmu terhadapku. Namun di titik yang lain ada dorongan yang begitu kuat untuk tetap menahan rasa yang terlalu awal yang telah tertancap dihati ini dan membukanya saat waktu yang indah yang telah ditentukan itu. (andai itu bukan suatu mimpi).

Wahai Rijal yang mencintaiku.. moga cinta mu padaku tidak lain hanya kerana Allah. Mungkin aku bukanlah muslimah yang siap untuk segera menikah dengan mu. Masih banyak sisi hidup lain ini yang harus ku kelola dan ku tata kembali. Juga kamu wahai yang telah melumpuhkan hatiku, sungguh, aku tidak mahu berpacaran dengan mu hanya kerana hendak menuruti keinginan hawa nafsu ku.


Akhi yang meneruskan perjuangan Rasulullah SAW..

Mungkin saja akhi pernah mendengar nama Hasan al-Banna, Sayyid Quthb atau mujahid lain saat nama mereka disebut. Beruntungnya wanita yang dipilihkan Allah untuk mereka Tiap kali nama mereka disebut, saya bertanya dalam hati : Wanita macam mana yang telah Allah pilih untuk melahirkannya? Lalu Aku tertunduk dalam-dalam. Antara sedar atau tidak, ada sebongkah harapan sekiranya kelak lelaki yang mendampingi ku adalah seorang mujahid yang hidupnya ikhlas kerana Allah. Aku tidak menyalahkan mereka yang menginginkan isteri yang cantik. Setakat inikah nilai seorang muslimah di mata seorang lelaki muslim? Tidakkah mereka ingin menilai dari sudut kebagusan ad-Deennya?

Wahai engkau yang hampir melumpuhkan hatiku, mungkin saat ini hatiku milikmu, namun tak akan kuberikan setitik pun saat-saat ini kerana aku telah bertekad dalam diriku bahwa saat-saat indahku hanya akan ku berikan kepada IMAM-ku nanti. Wahai engkau yang telah melumpuhkan hatiku, tolong bantu aku untuk meraih IMAM-ku bila dia bukanlah dirimu.

Wahai engkau yang telah melumpuhkan hatiku, tahukah akhi betapa saat-saat inilah yang paling ku takutkan dalam diriku, jika saja Dia tidak menganugerahi aku dengan setitik rasa malu, tentu aku telah me”minang”mu bukan sebagai suamiku namun sebagai kekasihku. Andai rasa malu itu tidak pernah ada, tentu aku tidak berusaha menjauhi kalian. Kadang aku bingung, apakah penjauhan ini merupakan jalan yang terbaik yang bererti harus mengorbankan ukhuwah diantara kita atau harus mengorbankan iman dan maluku hanya demi hal yang tampak remeh.


Muslimah ini.. yang hampir tidak mengenali dirinya..

Ingin ku meminta kepadamu, sekiranya akhi sanggup sehingga aku siap dengan tegak pinanganmu dan akhi juga siap dengan persetujuanku. Namun wahai yang telah melumpuhkan hatiku, kadang aku berfikir semua pasti berlalu dan aku merasa saat-saat ini pun akan segera berlalu, tetapi ada ketakutan dalam diriku bila aku melupakanmu… aku takut tak akan pernah lagi menemukan diri mu dalam diri mereka-mereka yang lain.

Wahai engkau yang telah melumpuhkan hatiku, mintalah kepada Tuhan-mu, Tuhan-ku, dan Tuhan semua manusia akhir yang terbaik terhadap kisah kita. Memintalah kepada-Nya agar iman yang tipis ini mampu bertahan, memintalah kepada-Nya agar tetap menetapkan malu ini pada tempatnya.

Akhi... Tahukah engkau, saat hati gelisah memikirkan perkara ini, air mata sering tumpah membasahi pipi. Namun, ada suara lirih yang terucap, memberi kekuatan pada hati dan jiwa..

"Kasihan risalah Islam. Ia di emban oleh orang-orang seperti kita. Sedang kita tahu betapa berat perjuangan mereka terdahulu dari kita dalam menegakkannya. Kita di sibukkan oleh hal-hal sampingan yang sebenarnya telah di atur Allah dalam kitab-Nya. Kita tidak menyibukkan diri dalam mencari hidayah. Kasihan kanak-kanak Palestin itu. Kasihan saudara-saudara kita di Gaza, somalia . Adakah kita boleh menolong mereka kalau kualiti diri masih seperti ini? Bahkan cinta yang seharusnya milik Allah masih berpecah- pecah. Maka, kekuatan apa yang kita ada?"

Yakinlah akhi.. di sana masih ada janji, masih ada mimpi, masih ada impian – mendukung Islam walau di mana pun kita berada. Aku.. muslimah yang lemah ini, mengimpikan punya anak seperti Immad Aql walau aku tahu kualiti diri masih jauh sempurna. Meskipun aku lebih malu untuk meminta kepada-Nya, namun aku tetap ingin menjadi pendamping seorang mujahid yang ulung kerana mengharapkan redha Pencipta-nya.

Akhi fillah, maaf sekiranya saya menimbulkan fitnah bagi kalian. InsyaAllah saya akan lebih memperbaiki diri. Mungkin semua ini sebagai teguran dari Allah bahawa masih banyak amalan saya yang riya' mahupun tidak ikhlas. Wallahua'lam. Simpan saja cinta kalian untuk isteri yang telah dipilihkan Allah. Penuhilah impian ratusan akhawat, ribuan ummat yang mendambakan Abdullah Azzam dan Izzuddin al-Qassam yang lain. Penuhilah harapan Islam yang ingin generasi tangguh seperti Imaad Aql. InsyaAllah kalian akan mendapat pasangan yang bakal membawa cinta kalian hingga ke pintu jannah.

Akhirnya dari saya… Malam semakin larut. ayuh kita solat malam dan memandikan wajah serta mata kita dengan air mata. Mari kita sucikan hati dengan taubat nasuha. siapkanlah diri kalian menjadi mujahid. InsyaAllah, akan ada ratusan mujahidah seperti Asma’ dan ‘Aisyah yang akan menyambut huluran tangan kalian untuk berjihad bersama-sama.


Untuk kamu yang mencintaiku….

_ diamku, bukan kerna ku bisu. tak melihatmu, bukan kerna aku sudah bosan padamu. acuhkan kata-katamu bukan ku tak peduli padamu, sungguh kerna aku takut salah niatku padamu!. bila kita yakin saatnya telah tiba, teguh di dalam jiwa, kesabaran sudah menjadi bunga, sementara waktu berlalu, penantian itu takkan berakhir dengan sia-sia. saat perjalanan adalah pencarian diri, ibarat zulaikha jalani hari, sabar menanti yusuf si tambatan hati, lalu di penantian mencari diri, aku mohon keampunan agar kita akan disatukan nanti.._


Cukuplah mencintaiku dalam diam.Biarkan 'cinta dalam diammu' itu menjadi memori tersendiri dan sudut hatimu menjadi rahsia antara kau dengan Sang Pemilik hatimu .. dan biarkan juga aku mencintaimu dalam diam, dengan isyarat yang tak kan pernah tertangkap oleh indera, aku tahu memiliki rasa ini adalah sebuah kesalahan, namun... aku dibuat tak berdaya oleh rasa ini, DIAM.. mennjdi caraku untuk mencintaimu...




Al-FaQirah ila Robbiha :

~waznah alhamraa’~

07 safar 1433H

01;30 AM

ISTANA BALQIS

Post a Comment