HIDUP MESTI BERSAHABAT!


Bismillah

Memetik sabda Rasulallah SAW sebagai permulaan tinta :

Diriwayatkan daripada Abu Hurairah R.A., beliau berkata : Rasulullah SAW telah bersabda, maksudnya : “seseorang Mukmin itu berada di atas agama (gaya hidup dan perilaku) sahabatnya. Maka, salah seorang daripada kamu hendaklah memerhatikan dengan siapakah dia bersahabat” (HR. Al-Tirmidzi dan Abu Daud).

Setiap dari kita pasti memiliki ramai kawan yang menjadi peneman dalam kehidupannya. Kawan di sekolah, universiti, tempat kerja, taman perumahan, dan di semua tempat yang boleh dicari seorang insan yang bernama kawan. Tak kiralah, kawan, sahabat, teman, rakan dan kenalan = semuanya membawa maksud yang hampir sama.

Islam sangat menggalakkan umatnya supaya mengenali saudaranya yang lain demi membina persaudaraan yang kukuh dan didasarkan hanya kerana Allah S.W.T.. Dengan mengenepikan perbezaan pangkat dan keturunan, seorang Muslim itu hakikatnya bebas untuk merasai ketenangan dan kebahagiaan ukhuwwah Islamiyyah yang dibina. Apa yang dicari tidak lain hanyalah ketakwaan kepada Allah semata-mata.


Etika Pergaulan melalui Sabda Rasulullah S.A.W.

Seseorang itu, pasti akan menangisi dirinya apabila dikhianati oleh seorang kawannya yang lain. seorang sahabat pasti akan kecewa apabila janji yang disepakati telah dikhianati.

Fitrah menunjukkan bahawa tiada manusia sanggup disakiti dan dikhianati dalam sesebuah perhubungan.  Setiap insan pasti mahu dihormati dan dilayani dengan harga diri seorang manusiawi. Rasulullah S.A.W. bahkan sangat cermat dan teliti dalam mengajarkan kepada umatnya etika dalam pergaulan, seperti yang terdapat dalam maksud hadith Baginda yang jelas, maksudnya :

“Tidak sempurna iman seseorang kamu sehingga dia menyayangi saudaranya seumpama dia mengasihi dirinya sendiri”

Indah bukan ajaran Islam. Menggalakkan umatnya supaya melayani sesiapa pun dengan lebih baik daripada melayani diri sendiri. Jika mahu diri dihormati, maka belajarlah untuk memuliakan orang lain. jika kita mahu disayangi, kita terlebih dahulu perlu belajar bersikap ihsan. Sekiranya kita ingin dihargai, seharusnya kita merasa  untuk ringan untuk pandai berterima kasih. Sekiranya kita menuntut untuk difahami, jangan sombong untuk memohon maaf. Kadang-kadang, kita bersikap sombong dan ego. Keras hati dan sukarnya mahu mengakui kesalahan sendiri. Akibatnya? kita menanggung kesilapan tersebut sendirian.


Kebersamaan dalam BerSahabat

Saudara SeIman ku

Ayuh bersama kita lewati lorong waktu, menyusuri jalan-jalan dunia yang penuh tipu daya, dengan kebersamaan. Bersama pertukaran pagi, siang, petang dan malam, yang penuh liku, dengan persahabatan dalam keimanan. Di dunia, kita harus saling berpegangan tangan. Tidak mungkin kita akan selamat mengharungi bahtera kehidupan yang sangat luas dengan ancaman badai fitnah akhir zaman ini seorang diri. Bahkan kita juga tidak dapat melepaskan diri dari ancaman fitnahnya dengan hanya mengandalkan kemampuan sendiri. Kerana, kita diciptakan sebagai makhluk yang penuh kelemahan dan mudah terpedaya.

“Dan diciptakan manusia itu dalam keadaan lemah.” (Qs. An Nisa:28)

Pertemuan di jalan Allah inilah yang akan membantu kita menyelesaikan hidup dengan kebaikan. Persaudaraan, kebersamaan dan persahabatan di jalan Allah ini jugalah akan mengiringi kita pada kebahagiaan di akhirat sana. Allah S.W.T memberitakan bahwa hanya persahabatan atas dasar Iman dan Takwalah yang abadi.

“Teman-teman akrab pada hari itu (hari kiamat) sebagiannya menjadi musuh bagi sebagian yang lain kecuali orang-orang yang bertakwa.” (Qs. Az Zukhruf: 67).

“Seluruh pertemanan dan persahabatan yang tidak kerana Allah pada hari kiamat akan berubah menjadi permusuhan.” (Ibn Kathir). Rasulullah S.A.W. juga berpesan dalam sabdanya, yang menyebut bahwa kita akan dibangkitkan di hari kiamat bersama orang yang kita cintai.


Antara Pembawa minyak wangi dan Peniup Besi

“perumpamaan seorang sahabat yang baik dan buruk adalah seperti seperti seorang pembawa minyak wangi dan peniup besi. Pembawa minyak wangi, sama ada dia memberikan minyak wanginya kepada kamu atau kamu membelinya daripada dia atau kamu terkena bauan yang wangi daripadanya. Si peniup besi pula, sama ada dia menyebabkan pakaianmu terbakar atau kamu mendapat bauan yang busuk daripadanya”  (Maksud  Hadith, HR Al-Bukhari dan Muslim)

Pemerhatian terhadap pemilihan sahabat ini bukanlah bertujuan agar sahabat yang dicari itu perlu mempunyai satu pemikiran dan corak kehidupan yang sama dengannya. Sedangkan sifat seorang sahabat yang baik adalah membantu orang lain dalam setiap urusan agama dan kehidupan mereka. Inilah tradisi mulia yang ditinggalkan oleh Rasulullah S.A.W. sebagai panduan kita, umatnya.

Carilah sahabat yang boleh dijadikan ubat. Itulah sahabat yang kenal “Akhirat” kerana kita akan turut sama terpikat. Terpikat bukan dengan maksiat, tetapi jatuh cinta berpandukan Syariat.

Carilah sahabat yang kuat berguru menuntut ilmu, dengan Syaitan pastikan berseteru.

Carilah sahabat yang sanggup bersusah lelah, berbakti dan beribadah kerana Allah.

Carilah sahabat yang sanggup menahan “bisa” demi kita, dan kita juga sanggup melakukan seperti apa yang dilakukannya.

Ibarat Abu Bakar al-Siddiq dan Nabi S.A.W. yang  bersahabat hanya kerana Ilahi, demi melestarikan manisnya sehingga ke alam Syurgawi.


Gambaran orang beriman yang bersahabat di Akhirat kelak

Dalam sebuah kisah, Saidina Ali bin Abi Thalib RA mengisahkan bagaimanakah gambaran orang beriman yang bersahabat di Akhirat kelak :  “Ada dua orang mukmin yang bersahabat dan berteman akrab. Salah seorang di antara keduanya meninggal lebih dahulu dan dia mendapat berita gembira dengan Syurga. Ketika itu dia mengingat teman akrabnya di dunia lalu berdoa: “Ya Allah, sesungguhnya fulan adalah teman akrabku, dia yang menganjurkanku berlaku taat kepada-Mu dan kepada Rasul-Mu. Dia yang mengajakku melakukan kebaikan dan mencegahku melakukan kemungkaran. Dia juga yang menyedarkanku akan pertemuan dengan-Mu. Ya Allah jangan Engkau sesatkan dia sepeninggalku sampai Engkau memperlihatkan kepada-nya kenikmatan yang Engkau berikan padaku dan sampai Engkau meridhainya sebagaimana Engkau redha kepadaku,” Maka Allah berkata kepadanya, “Pergilah, seandainya engkau tahu yang Aku berikan kepadanya pasti engkau akan banyak tertawa dan sedikit menangis. “

Kemudian teman akrabnya itu meninggal dan ruh mereka bertemu. Dikatakan pada mereka, “Saling memujilah kalian kepada sahabat kalian.” Maka masing-masing mereka mengatakan, “Dia adalah sebaik-baik teman, sebaik-baik saudara, sebaik-baik sahabat.”

Indahnya!. Pertemuan yang sangat mengesankan dan penuh kegembiraan.



Sahabat, Biarlah  Allah sebagai Pengikat Hati-Hati Kita!

Duhai Saudara ku..

Dalam setiap hubungan persahabatan, pasti ada kelemahan dan kejahatan. Sahabat kita punya kelemahan, kita juga punya kelemahan. Janganlah terlalu menginginkan kesempurnaan. Kita bukannya bersahabat dengan Malaikat, tetapi dengan Manusia yang punya banyak khilaf. Kadang kita berhadapan dengan rajuk, marah dan pelbagai lagi karenahnya. Kasih kepada sahabat tidak menjadikan kita “buta” dengan kelemahan tersebut tetapi menerimanya dengan sewajarnya. Kelemahan, kalaupun ianya tidak dapat diatasi tetapi boleh diterima dengan rela dan redha.

Bagaimana dengan kejahatan? Berhati-hati! terutama kepada mereka yang merancang menggunakan anda, melaga-lagakan, menyekat perhubungan anda dan melampaui batas dengan strategi “memijak” dan dalam masa yang sama “melonjakkan” dirinya sendiri. Berdoalah moga kita dijauhkan dari manusia sedemikian.

Jagalah Allah dalam melunasi perhubungan dengan selalu menjaga syariatnya dalam persahabatan. Dalam hubungan sesama makhluk, biarlah al-Khaliq menjadi pengikatnya. Iman mengikat Hati manusia umpama “simen” yang melekatkan batu-bata. Tanpa simen, pastilah batu-bata tersebut tidak dapat disusun dan di”satu”kan.

Jangan melupakan Allah dalam usaha memburu kasih sayang manusia kerana apabila Allah dilupakan, kita akan gagal dalam menikmati kasih sayang manusia. Lihatlah kebaikan sahabat mu dengan merasai hakikat kebaikan Allah S.W.T.. apabila ada kelemahan dan kejahatan dalam dirinya, anggap itu adalah salah satu cara dan jalan Allah menguji kita. Dengan mudah, kita hapuskan segala sengketa.


# Ya ar-Rahman, Ya ar-Rahim.. hiasilah hati-hati kami dengan keimanan dan perasaan saling menyayangi sesama umat Islam. Amien Ya Rabbal ‘Alamin..



:: Alhamdulillah - Allah "ikat" Hati kami, bermula dari Desa Tarbiyah ini ::



Al-FaQirah Ila Robbiha :
Waznah Alhamraa’
08 Sya’ban 1433H
28 Jun 2012
A.M.K.
Akademi Pengajian Islam, Nilam Puri.
Post a Comment