YA ALLAH... KHABARKANLAH PADANYA...


bismillahirrahmanirrahim...

rintihan sekeping HATI.. ya Allah, pemilik abadi HATI setiap hamba2-Nya.. andai si dia bisa mendengar dan membaca apa yang terbuku di HATI ini... khabarkanlah padanya ya Allah.. agar saja aku dan si dia bisa tenang....


khabarkanlah pada si dia, aku ada pesanan untuknya,
Tolong beritahu si dia, cinta yang agung hanyalah cinta-Nya,
Tolong khabarkan padanya, cinta manusia bakal membuatnya alpa,
nasihatkanlah dia, jangan menyintaiku lebih dari dia menyintai Yang Maha Esa,
Tolong nasihatkan dia, jangan mengingatku melebihi dari dia mengingati Yang Maha Kuasa,
khabarkanlah padanya, jangan mendoakanku melebihi doa dia kepada ibu bapanya....

katakanlah padanya, dahulukan Allah kerana di situ ada syurga,
katakanlah padanya, dahulukan ibu bapanya kerana di telapak itu syurganya,
ingatkanlah si dia, aku terpikat kerana imannya bukan rupanya,
ingatkanlah si dia, aku lebih cintakan zuhudnya bukan hartanya,
ingatkanlah dirinya, aku kasihinya kerana santunnya,
tegurilah dirinya, ketika dia mulai mengagungkan cinta manusia....

tegurilah si dia, bila dia tenggelam dalam angan-angannya,
ingatkanlah dirinya, andai nafsu mengawal fikirannya,
sedarkanlah si dia, aku milik Yang Maha Esa,
ingatkanlah dirinya, aku masih milik keluarga,
nasihati… dan sedarkanlah si dia, tanggungjawabnya besar kepada keluarganya

sabarkanlah dirinya ya Allah, andai diri enggan dirapati kerana menjaga batasan cinta,
sabarkanlah dia, ketika jarak menjadi penyebab bertambah rindunya,
pesankanlah padanya, aku tidak mahu menjadi fitnah besar kepadanya,
pesankanlah pada dirinya, aku tidak mahu menjadi puncak kegagalannya,
pesankanlah padanya ya Allah, aku membiarkan Yang Esa menjaga dirinya,
khabarkanlah pada si dia, aku tidak mahu membuat dia terlena....

khabarkanlah padanya ya Allah, aku mahu dia berjaya dalam impian dan cita-citanya,
khabarkan juga padanya, jadilah penyokong dalam kejayaanku,
sampaikanlah pada dirinya, aku mendambakan cinta suci yang terjaga,
sampaikanlah pada si dia, cinta kerana Allah tidak ternilai harganya,
khabarkanlah padanya, hubungan ini terjaga selagi dia menjaga hubungan dengan Yang Maha Kuasa,
ku mohon ya Allah, sampaikan kepada si dia kerana aku tidak mampu memberitahunya sendiri...

~yang teristimewa untuk kamu… bakal Imam ku …~



Islam tidak melarang manusia daripada rasa cinta, namun arahkanlah rasa cinta itu agar berjalan di atas landasan yang menjaga martabat kehormatan, baik wanita mahupun lelaki. ketika kita jatuh cinta, perlu berhati-hati… ibaratnya minum air laut, semakin diminum semakin haus. Cinta yang sejati adalah cinta yang tumbuh selepas akad nikah…

kendalikanlah rasa cinta dengan menjaga pandangan, tidak berkhalwat atau berdua-duaan dalam bentuk apapun dan tidak saling bersentuhan apatah lagi bercium dan berpelukan, memang jelas haramnya..

sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Janganlah seorang lelaki dan wanita berkhalwat (berduaan di tempat sepi), sebab syaitan menemaninya, janganlah salah seorang daripada kalian berkhalwat dengan wanita, kecuali disertai dengan mahramnya.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Jika bimbang keterlanjuran cinta, alihkan rasa cinta itu kepada Allah dengan membanyakkan selawat, dzikir, istighfar dan solat sehingga kita tidak diperdayakan oleh nafsu. Pabila kita hampir tewas, nafsulah yang telah memperdayakan kita.

CINTA itu sebahagian daripada fitrah manusia. Azalinya memang sudah ada dalam diri kita. Bersyukurlah ketika diberi rasa cinta dan mampu menyingkap rasa cinta itu dengan tepat dan menurut syari’ah.

Bercinta tidak salah jika diniatkan untuk menuju alam perkahwinan yang diredai Allah. Nabi Muhammad SAW berpesan tentang cinta yang diriwayatkan Abdullah bin Mas'ud: “Wahai generasi muda, barang siapa di antara kalian mampu serta berkeinginan untuk bernikah. Kerana sesungguhnya pernikahan itu dapat menundukkan pandangan mata dan memelihara kemaluan. Dan barang siapa di antara kalian belum mampu, maka hendaklah berpuasa, kerana puasa itu dapat menjadi penghalang untuk melawan gejolak nafsu.” (Hadis riwayat Bukhari, Muslim, Ibnu Majah, dan Tirmidzi)

Apabila kita sudah membetulkan niat, maka kita mesti menjadikan diri kita ‘solehah’ agar si dia yang soleh juga akan datang menemui kita atau ditemukan Allah. ingatlah bahawa jodoh adalah ketentuan Allah, manusia hanya boleh merancang dan berusaha tetapi Allah yang menentukan. Kita cuma dapat berusaha mencari jodoh yang baik menurut Islam.

Firman Allah yang bermaksud: “Dijadikan indah pada pandangan manusia, kecintaan kepada apa-apa yang diinginkan iaitu wanita, anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allah tempat kembali yang baik.” (Surah al-Imran, ayat 14)

aku, kamu dan kalian semua….

Cinta paling tinggi martabatnya adalah cinta kerana Allah, bertemu dan berpisah kerana Allah. “Cinta itu berkembang. Kita tidak jatuh cinta. Cinta pandang pertama adalah satu mitos. Sebenarnya perasaan cinta itu berkembang dari semasa ke semasa. Lebih lama kita memahami, mengenali seseorang itu, akan lebih dalam perasaan cinta. Namun, menurut beberapa kajian dan perkongsian pengalaman, ternyata cinta pertama tidak diperlukan sebagai asas kebahagiaan tetapi boleh membantu untuk mencapai kebahagiaan…”

Wallahu’alam… moga mendapat manfaat bersama…




waznah alhamraa'

4:00 pm

cairo~

Post a Comment