SIFIR MENJADI HEBAT


Bismillah~



(sebenarnya) apa yang ada pada kamu akan habis dan hilang lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah tetap kekal; dan Sesungguhnya Kami membalas orang-orang sabar Dengan memberikan pahala Yang lebih baik dari apa Yang mereka telah kerjakan. [surah al-Nahl : 96]


Pesan Nabi S.A.W., mafhumnya : "Sungguh menakjubkan perihal orang mukmin kerana semua perkara yang menimpanya ialah kebaikan dan tidaklah berlaku perkara ini melainkan hanya kepada orang yang beriman. Apabila dia diberi nikmat lalu disyukurinya, maka menjadilah nikmat itu sebagai kebaikan baginya. Sebaliknya apabila dia diuji dengan musibah maka bersabar, lalu jadilah pula musibah itu sebagai kebaikan baginya" [Hadis Riwayat Muslim]

***********************************************************************************

Sujudku menguatkan aku.
Kerna kutahu setiap kali dahiku menyentuh sejadah
Allah mendengar setiap rintihan hatiku..

Allah mengerti pedih di kalbu..
Allah juga tahu bahawa aku masih punya kekuatan
untuk bangkit dan meneruskan langkah.

Ya Rabb..
Inginku berteleku panjang dalam sujud ini..
Inginku luahkan segala rasa yang berlagu di pelusuk hati,
hanya kepada-Mu Tuhan pemilik segala sanubari.

Syukuri kehidupan dunia untuk kebahagiaan akhirat.

Dugaan dan kehidupan tidak dapat dipisahkan. Ibarat irama dan lagu, juga tidak dipisahkan. Aur dan tebing juga sama. Isi dan kuku… bayang, bila kuku tercabut dari isinya. Allah! Sakit, bukan..? Ada manusia yang diari hidupnya lancar dan terlalu rutin. Ada juga yang berdepan dengan pelbagai yang tidak putus-putus.

Bangun tidur sahaja sudah ada masalah yang menunggu. Sebaik masuk ke pejabat untuk memulakan tugas, sudah ada masalah yang perlu ditangani. Malah, apabila balik ke rumah, pelbagai masalah lagi yang memerlukan perhatian.

Orang beriman melihat kehidupan di dunia ini sebagai suatu perjalanan yang jauh menuju ke suatu destinasi iaitu akhirat. Pastinya dalam perjalanan itu ada liku-liku atau cabaran yang perlu ditempuh. Jika mereka berjaya melepasi halangan dan cabaran tersebut, maka itulah yang menjadi kayu ukur tahap keimanan seseorang kepada Allah.

Orang beriman kaya dengan sifat sabar semasa berhadapan dengan ujian yang mendatang. Mereka biasanya mensyukuri nikmat yang Allah berikan. Kesannya, mereka akan diberi pahala malah nikmat akan digandakan oleh Allah.

Beruntung jadi orang yang beriman.. semakin banyak masalah, semakin mustajab doanya. Bukan bermakna perjuangannya berlalu tanpa kesulitan, tapi disebalik semuanya ada ketenangan. Apa yang pasti.. orang yang beriman itu tidak pernah bersendirian. Allah.. bahkan sentiasa menjadi teman. Kala suka.. kala sengsara. Susah.. mahupun kita tika kita merasakan hidup kita sudah mudah! Allah..

Sahabat..

Usah gusar ya. Berpeganglah pada pesan Nabi yang kita cintai..

“seorang mukmin yang hebat itu.. bila diberi nikmat, dia bersyukur.. bila diberi ujian, dia bahkan bersyukur”..

Mudah bukan? Bersyukur dan bersabar. Itu sifirnya untuk menjadi HEBAT. Jangan mengharapkan kita hebat di mata manusia.. selagi kita belum tampak hebat di pandangan Allah..

Ayuh sahabat! Mari menjadi hamba yang hebat..

:: Allah bagi susah di sini.. semoga urusan kita menjadi senang di sana. Sahabat, percayalah! Kadanga, kadang sakit itu lebih bermakna.. sekiranya itu lebih mendekatkan kita kepada DIA ::

Moga Allah sentiasa Redha..





Al-FaQiroh Ila Robbiha :
~ waznah alHamraa’ ~
15 Jamadil Akhir 1433H
06 Mei 2012



Post a Comment