SURAT HATI UNTUK YANG DI NANTI


Bismillah wa Alhamdulillah..

07:45 petang.

“nak tanya something, boleh..?” dia yang duduk di sebelah saya, akhirnya bersuara.. memecahkan kesunyian yang menemani saya dan dia.

Hafalan al-Quran saya berhentikan.

“nak tanya apa..?” saya balas dengan pertanyaan.

“macam mana caranya nak hadapi.. hurm bicaranya terhenti seketika. Keluhan panjang dihempaskan. Berat hati, barangkali.. hendak mengatakannya.

Saya turut diam. Hanya menanti luahan kata seterusnya

kita berharap kepada sesuatu tu tapi tak dapat..” ada nada sebak dalam suaranya. Tersekat-sekat.

“benda atau manusia?” sekali lagi pertanyaan dibalas dengan pertanyaan.

Lama dia mendiamkan diri. Kalaulah saya dapat menebak apa yang tersembunyi jauh di sudut hatinya. Tapi sayangnya itu hanyalah diluar batas kemampuan saya.

manusia

Manusia! Oh Allah bergetar hati saya. Hendak dijawab apa untuk menenangkan hatinya. Berusaha mengawal perasaan yang sedang bergelora. Tangan kanannya, saya genggam erat.

“pasrah, tapi jangan mengalah. Redha dan lupakanlah. Perjalanan di hadapan masih ada untuk kita jangan berhenti berharap, jangan berhenti berdo’a” hanya itu yang terluah.

“sampai bila

sehinggalah Allah menjawab do’amu. Allah itu Maha Adil, Allah Cuma tangguhkan sebentar saja. Kan kamu pernah kata dulu.. Allah tidak Zalim. Bahkan Allah sentiasa Memberikan yang terbaik untuk hamba-Nya. Mungkin.. Allah tak izinkan buat masa ni, supaya kita tak lupa dengan Allah bila kita dah miliki apa yang kita hendaki. Allah, Ar-Rahman, Ar-Rahim. Allah sentiasa Cinta pada kita. Sentiasa Merindukan suara kita. Cuma kadang-kadang.. kita mudah lupa, bila kita sudah miliki apa yang kita cinta, kita lupa kepada yang melimpahkan rasa cinta..”

Genggaman tangan saya dilepaskan. Dia menundukkan kepala. Diam tanpa bicara.

Wajah.. saya alihkan ke luar jendela. Diam.. bukan mahu melayan luka di jiwa tetapi tidak mampu menahannya. Air mata yang ditahan akhirnya mengalir jua. Tewas! Janji untuk tidak menangis lagi saya mungkiri. Oh Allah.. hipokritkah aku pada dia..? dan pada manusia yang lainnya..?. air mata diseka perlahan-lahan. Pandangan saya beralih semula pada si dia. Tangannya saya genggam semula.

cinta itu fitrah. Wanita dan lelaki yang saling jatuh cinta itu juga adalah fitah. Kejamlah kita sekiranya kita cuba menghapuskan fitrah tersebut. Islam menyediakan jalan yang terbaik supaya cinta itu di salurkan dengan cara yang benar, iaitu dengan jalan pernikahan mencintai tidak semestinya kita akan memiliki. Dan cinta itu jangan sampai berlebih-lebih. Jangan meminta Allah tambahkan cintamu untuk seseorang, boleh jadi dia akan meninggalkanmu suatu hari nanti, tetapkanlah hati mu kepada-Nya, & katakanlah ya Allah, dekatkanlah aku kepada orang yang lebih baik untuk ku.. moga kita sentiasa beroleh Rahmat dari Allah saya mengulangi kata-kata yang dihadiahkan seseorang apabila saya berada dalam situasi sama seperti dia.

boleh tak saya berdoa semoga Allah lembutkan hati orang tuanya untuk menerima saya..?”

Kelu lidah untuk menjawabnya. Akhirnya saya tahu ‘kisah’nya. Tanpa diduga, “rupanya, situasi kita sama, sahabat!” hati mengambil peranan untuk berbicara.

“teruskanlah berdoa.. tanpa rasa jemu. Moga Allah permudahkan bagi kamu..”

. Dan untuk kamu juga ya..” senyum terukir di bibirnya, bersama linangan air mata.. untuk titisan yang terakhir.

Perbualan kami berakhir dengan senyuman. Yakini, masih ada harapan di hadapan sana. Tanpa disedari, pensyarah yang dinanti sudah berdiri di hadapan mata. Bismillah akal dan jiwa mula fokus pada kuliah

************************************************************************
Surat Hati untuk yang di nanti inspirasi dari apa yang telah terjadi. Sekadar renungan hati. Moga sentiasa diberkati. Sahabat, nah! Hadiah untuk kamu. Jangan sedih-sedih lagi  ya.  =)



Assalamualaikum W.B.T .

Kehadapan insan yang di nanti

Puan.. apa khabar? Semoga sentiasa berada dalam jagaan dan taufiq Allah sentiasa. Maaf, sekiranya kehadiran warkah ini meminjam masa puan untuk seketika. Entah, apa yang memaksa saya menulisnya khas untuk puan secara tiba-tiba. Jujur, fikiran saya melayang memikirkan tentang puan, walau pun kita belum pun bertemu. Panggilan hati, barangkali.

Entah bila saatnya Allah akan izinkan untuk kita bersua muka. Tapi, percayalah puan, saya sentiasa kirimkan do’a buat ibu ayah, serta puan dan suami. Ya, bertemu dengan puan pasti terasa lebih susah daripada bertemu dengan jodoh saya sendiri. Hendak bertemu jodoh pun susah, inikan pula hendak bertemu dengan ibunya.. =)  betul tak..??. tapi, puan.. ketahuilah, sekian lamanya memendam rindu agar kita akan bertemu. Ingin kenali dirimu, kasih dan sayangi dirimu.. seperti mana saya mengasihi dan mencintai kedua orang tua saya.. dan seperti mana anak puan menyayangi puan sepenuh jiwa.  

Puan.. sekiranya nanti, kita saling bertemu muka, berjanjilah pada saya tentang beberapa hal yang penting bagi saya mengetahuinya. Ajarilah saya untuk lebih mengenali puan, mengenali kebiasaanmu, ajarilah saya untuk berbahagia dengan hidup dua keluarga, ajarilah saya untuk mencintaimu, suami serta anak-anakmu. Sama seperti saya mencintai milik saya sendiri. Tunjukilah saya cara menguruskan baitul muslim yang di bina dengan betul, ajarilah saya memasak makanan kegemaran keluarga mu, ajarilah saya bagaimana membesarkan cucu mu nanti, sepertimana puan mendidik dan membesarkan anak-anak sesuai dengan ajaran Rasulullah, dan.. ajarilah saya cara bagaimana membahagiakan anak mu kelak seperti mana para isterinya berbakti, membahagiakan dan mencintai Rasulullah S.A.W.

Puan hanya Allah Maha Tahu, betapa kamu adalah wanita hebat yang telah melahirkan anak lelaki yang luar biasa. Dan lelaki itulah yang nantinya Allah “kirim”kan untuk saya.. menjadi ayah kepada anak-anak saya. Menjadi generasi penyelamat ummah, demi ad-Deen tercinta. Memetik kata-kata seorang ulama masa kini, Prof. Syeikh Dr. Yusuf al-Qaradhawi seperti yang tercatat di dalam bukunya ; “Wanita Dalam Fiqh” - “Pernikahan yang baik itu ialah pernikahan yang tiada halangan daripada kedua-dua pihak, keluarga, undang-undang dan adat”. Menjadi harapan kepada saya agar cinta yang akan bersemi dalam pernikahan kami nanti penuh barakah dengan adanya restu dari puan dan juga suami. dan moga cinta itu kekal hingga ke syurga Ilahi.

Sebelum saya mengakhiri warkah ini, izinkanlah saya memperkenalkan serba sedikit tentang diri saya yang masih dho’if ini..

Saya hanyalah sekadar wanita biasa, peribadi yang juga biasa-biasa, lahir dari kalangan keluarga yang biasa-biasa. Wanita, yang masih ada banyak khilaf dan dosa.
Saya.. bukan seperti Khadijah, isteri Baginda S.A.W.. Dia, wanita masyhur yang luar biasa dalam catatan sejarah, lahirnya dari keluarga bangsawan yang teramat mulia. Saya ini bukan juga ‘Aisyah kekasih hati Rasulullah S.A.W.. Dia, wanita yang luar biasa ketakwaannya. Bahkan saya ini tidak seperti puteri kandung Nabi, Fatimah Az-Zahrah yang terkenal dengan ketabahannya.

Tetapi, seperti yang telah saya nyatakan, saya ini hanyalah wanita biasa, berbekalkan ketakwaan yang biasa, wanita yang masih rendah tahap ketabahannya, kecantikan yang dimiliki juga bahkan tidak layak untuk diperhitungkan. Saya juga tiada jaminan harta sebagai ganjaran kebahagiaan untuk anak mu yang bakal hidup bersamanya.

Namun kamu yang ku rindui untuk ku gelar sebagai ibu.. Saya ini wanita akhir zaman yang masih punya harapan dan cita-cita, berusaha sedaya upaya walau pun masih merangkak-rangkak merebut title “solehah”,  wanita yang akan berusaha berbakti sepenuh jiwa untuk suami ketetapan Allah, juga kepada ibunya. Saya bukannya musuh yang cuba merampas perhatian dan kasih sayangnya, tapi saya Cuma wanita, yang mahu menjadi teman mu untuk berbagi rasa, untuk dia, kamu dan mujahid dan mujahidah ku kelak.

Ibu saya akan berusaha untuk menjadikan anak mu tidak lupa amanahnya padamu mahupun pada suamimu. Kerna saya tidak akan memungkiri pesan Nabi yang di kasihi, bahawa seorang anak lelaki yang telah berkahwin itu, kewajipan terhadap ibu ayahnya tetap menjadi keutamaan baginya. Seperti yang saya inginkan, ajarilah saya untuk lebih mengenali anak mu dan memahami keinginannya. Pernikahan itu nantinya akan membuka tabir rahsia antara saya dan dia. Saya yakin, saya memerlukan kesabaran yang tinggi untuk menghadapi segala kemungkinan-kemungkinan yang akan berlaku pada hari-hari yang mendatang.

Untuk akhirnya. Ibu.. jadilah penasihat dan pendengar untukku, agar bisa ku berbagi rasa, saat aku sangat memerlukan, saat aku mula dilanda kealpaan. Kerna aku sedar, aku bukanlah Siti Hajar yang sangat sabar ketika di tinggalkan Nabi Ibrahim A.S. demi melaksanakan perintah Tuhannya. Cukuplah sampai disini buat sementara. Insya Allah, sampai masa, kita pasti bersua. Moga nantinya, dipermudahkan urusan menunaikan sunnah Baginda. Salam sayang dari saya.. buat kamu yang akan ku cinta..

Dari saya……

Sekian.






Al-FaQiroh Ila Robbiha :
~ waznah Alhamraa’
02 Rejab 1433H
23 Mei 2012 
Post a Comment