MUSIM MENYEMAI USAHA BELUM BERAKHIR


Nota Hati : dalam kembara mencari makna


Bismillah wa Alhamdulillah..

“Pelajarilah Ilmu, mempelajarinya kerana Allah adalah khasyah, Menuntutnya adalah ibadah, mempelajarinya adalah Tasbih, mencarinya adalah Jihad, Mengajarkannya kepada orang yang tidak mengetahui adalah Sedekah, menyerahkan kepada ahlinya adalah Taqarrub. Ilmu adalah teman dekat dalam kesendirian dan sahabat dalam kesunyian” - (Mu’adz ibn Jabal R.A.)

Alhamdulillah, berakhirnya sesi kuliah semester Dua 11/12. Banyak kenangan manis & pahit. Berkelana di Bumi Allah, lelah dalam mencari Redha-Nya di perantauan. Sahabat, berakhirnya sesi kuliah bukan bermakna berakhirnya musim menyemai usaha & tawakkal. Ya, kita mungkin rasa berjaya kerna sudah menghabiskan hari-hari yang "menyesakkan" minda & jiwa.

Tapi sahabat, kita harus terus berusaha & istiqomah dalam muraja'ah untuk imtihan dunia yang bakal tiba. Moga ilmu yang diperolehi tidak hanya dipraktikkan di dewan imtihan semata, tapi di amalkan dalam kehidupan seharian kita. Dalam usaha meraih Kejayaan Dunia, jangan lupa berusaha meraih Kejayaan Akhirat, kerna kita pasti kesana & akan Kekal disana.

Mengembara di negeri duniawi..
Mengumpul bekal dan hikmah untuk ukhrawi
Melangkah sendiri
Di celah jutaan manusia bersesak ke sana sini
Mengikut rentak hati
Menuntun diri yang kian sepi
Allah.. apa yang sebenar ku alami..?

“Dan ingatlah peristiwa ketika Nabi Musa A.S. berkata kepada temannya ; Aku akan berhenti berjalan sehingga aku sampai di tempat pertemuan dua laut atau aku akan berjalan terus bertahun-tahun (al-Kahfi ; 60)

Hebatnya Nabi Musa.. ketika Allah memerintahkan untuk mengembara, Nabi Musa yakin dengan apa diketahui. Mengembara menyusuri perjalanan misteri, mencari hikmah yang belum diketahui seperti apa yang sudah diperolehi. Belajar mencari makna hidup!

Kadang, terasa tidak ada yang menemani
Melainkan Engkau yang sentiasa mendengar suara hati
Hujung perjalanan yang mana harus ku selami?
Satu persatu kejadian menimpa diri
Bila diri mula untuk bersedih
Berita gembira pula memujuk hati
Apa Engkau mahu menguji
Bersabar dengan kesedihan..
Atau bersyukur dengan kegembiraan..??
Oh Allah..
Andai kembara ini menuntut aku untuk terus istiqamah
Tunjukkanlah arah mana yang harus ku melangkah
Agar saja kembara ini sesuatu yang bermakna!


Sahabat Fillah..

Hakikatnya.. saya, anda dan kita semua masih akan terus mencari. Mencari ketenangan di tengah amukan resah dan gelisah. Usaha dan tekad kita untuk merealisasikannya dalam hidup adalah sangat utama. Ilmu itu umpama air yang mengalir dari gunung ke lembah, tadahlah dengan hati yang merendah kepada Allah. Belajarlah untuk mempergunakan ilmu pengetahuan itu agar ianya dapat menghiasi diri menjadi manusia yang berkualiti. Orang yang berilmu umpama gula yang bakal dikerumuni semut. Berkatnya sesuatu ilmu itu apabila ia dapat di manfaatkan kepada dirinya serta orang lain.  Nafi'an li ghairihi . . .


:: Sahabat Fillah, mohon maaf atas segala khilaf sepanjang bersama-sama menuntut ilmu di "Rumah" yang sama  ::





Al-FaQiroh Ila Robbiha :
~ waznah alHamraa’ ~
05 Rejab 1433H
26 Mei 2012 

Post a Comment